Senin, 01 Maret 2010

Executives Justification On Habeas Corpus



Aku terinspirasi dari sebuah iklan tentang LCD TV yang mengusung tagline “Borderless”. Di dalam iklan tersebut ditunjukkan bahwa, manusia sejak lahir sudah mulai dibatasi untuk mengekspresikan dan mendapatkan segala keinginannya. Oke, bagaimanapun juga, pemaknaan hidup harus mengandung batasan – batasan tertentu supaya banyak manfaat yang akan didapat oleh kita.

Satu hal yang ingin aku angkat pada tema kali ini adalah tentang pengejaran obsesi yang borderless. Ini merupakan hal positif yang apabila kita mendapat border, justru akan membuat sempitnya mindset kita mengenai masa depan kita nantinya. Hal tersebut adalah justifikasi untuk kita sebagai manusia, khususnya kaum muda untuk terus mencari kesuksesan tanpa batas berdasar atas Habeas Corpus (hak istimewa yang mampu dipergunakan untuk melawan suatu aturan tertentu). Dan Habeas Corpus itu adalah sesuatu yang kita miliki sejak kita lahir ke dunia, untuk belajar bernafas, belajar melihat, belajar berbicara: INTELEKTUALITAS.

Dalam dunia kerja, di mana seorang eksekutif muda tampil sebagai objek yang mendapat banyak aturan untuk melakukan sesuatu termasuk untuk mendapatkan sesuatu-pun juga penuh aturan: gaji lebih tinggi, jenjang karir dll sering membuat sang eksekutif muda tersebut merasa jengah dengan kondisinya sendiri. “Apakah aku bodoh? Apakah aku tidak kompeten?” Asumsi – asumsi negatif seperti itu muncul karena hierarki yang strict pada sebuah perusahaan yang seolah – olah mengalokasikan keberadaan SDM-nya pada level “Karyawan” bukan sebagai seorang mitra dengan segala kemampuannya yang bisa dieksplor untuk dikembangkan bersama seiring dengan perkembangan perusahaan.

Apa salah, apabila seorang yang semula berlabel “karyawan” oleh sebuah perusahaan menjadi berontak untuk pindah ke perusahaan lain dengan dalih “Di sana aku bisa expand kualifikasiku sehingga prestasiku diakui untuk naik level”? tentu saja tidak, karena ini adalah kondisi yang menurut Habeas Corpus sah – sah saja: Ya karena kita semua punya intelektualitas. Karena intelektualitas adalah hasil karya Tuhan yang sempurna, bukankah sayang kalau kita membiarkannya menjadi sempit karena adanya “border”.