Minggu, 20 Juni 2010

Basi Tanpa "Point of Information"?


"..... At the point Sir" salah satu dari panelis berdiri sambil mengajukan tangannya ke depan podium speaker. Inilah cara interupsi di debate dengan model asian atau british parliamentary system yang disebut Point of Information. Rasanya jadi kangen debat jaman kuliah dulu, dan memang, debat tanpa POI rasanya garing dan bikin gregetan, soalnya harus nunggu giliran ketika jadi speaker. Luckily dari beberapa kompetisi yang pernah aku ikutin, semuanya menggunakan sistem Australasian dimana POI tidak digunakan.
    POI dalam kehidupan...... terkadang kita sendiri emang merasa sesuatu hal bakalan ga' asik kalo ga' disela. Misalkan ada yang memberi pendapat ke kita, belum selesai pendapatnya kita potong dengan mengajukan argumen sendiri. Mempelajari politik kehidupan melalui debate, menurutku POI bukanlah materi yang cukup efektif untuk menunjukkan sisi kuat kita (walau terkadang intervensi dari orang juga perlu di-cut).
   Bila belajar dari sistem Australasian, memang tidak ada POI di sistem debat ini. Tapi bila kita terapkan dalam kehidupan, bila kita merasa ada pihak yang memberikan pernyataan agresif atau kritikan intervensif, jangan disela dulu karena giliran kita pasti tiba. Setelah itu atur strategi dengan A.R.E.L. Assertion: Nyatakan kepada publik (khususnya pihak A/B yg kita tuju) bahwa kita punya prinsip dan rule yang dimana itu akan annoying sekali apabila dijajah oleh pihak lain. Selanjutnya ungkapkan Reason : alasan yang efektif bahwa kita mempunyai landasan yang established untuk melakukan sesuatu. Munculkan Example : contoh konkret tentang implementasi prinsip ang kita punya beserta bukti - bukti yang akan memunculkan Link Back atau menjadi suatu hal yang dapat membuat lawan terbelalak bahwa "Iya" kita tidak seperti apa yang dia nyatakan sebelumnya. Tapi ingat, kita tidak perlu naif untuk meminta pengakuan dari pihak lawan tersebut. bagaimanapun juga, berdasar dari teori dunia debating, antara government dan opposition tidak akan pernah ada kata mufakat. Yang ada hanyalah which one is the stronger than another one. Jadi tidak perlu mencari pengakuan atas kemenangan kita tapi bagaimana kita merancang diri kita menjadi "Standing Speaker".