Rabu, 06 Februari 2013

Belajar Personal Branding Ala Hansel & Gretel



Pernahkah Anda membayangkan terasing sejak kecil dan harus melawan berbagai macam mara bahaya? Hal tersebut telah coba divisualkan dalam sebuah film yang ceritanya dikembangkan dari sebuah dongeng klasik: Hansel & Gretel. Film yang dibintangi Jeremy Renner dan Gemma Arterton ini menceritakan tentang kakak beradik (Hansel & Gretel) yang dibuang oleh orang tuanya sejak kecil di tengah hutan. Di dalam hutan itulah mereka melihat sebuah rumah dari permen. Tanpa mereka sadari sebelumnya, ternyata pemilik rumah permen tersebut adalah seorang nenek sihir. Berawal dari situlah, Hansel & Gretel mulai berusaha untuk bagaimana supaya mereka dapat bertahan hidup dengan cara melawan kekuatan penyihir. 
     Berawal dari keberhasilan upaya Hansel & Gretel mengalahkan penyihir itulah lalu mereka bertekad untuk menyelamatkan anak-anak lain dari ancaman penyihir. Hansel & Gretel-pun terus berusaha meningkatkan keahlian mereka hingga orang-orang mengenal mereka sebagai "The Witch Hunters".
     Perjalanan Hansel & Gretel hingga dikenal sebagai pemburu penyihir dan melakukan pekerjaan itu hingga mendapatkan bayaran tentu tidak terlepas dari upaya Hansel & Gretel untuk terus menerus mengasah dan memfokuskan keahlian mereka. Inilah personal branding yang dapat kita pelajari, bagaimana membuat publik mempercayai keahlian kita adalah dengan terus mengasah dan fokus terhadap pengembangan serta pertahanan kompetensi kita. 
     Bagaimana membuat kompetensi kita menjadi kuat sehingga tampil sebagai top of mind di dalam pandangan publik (orang lain) adalah dengan menekuni kompetensi kita dari level yang terbawah. Seperti Hansel & Gretel yang tidak serta merta dikenal orang lain sebagai pemburu penyihir. Mereka memulai dari nol, sebaggai anak kecil yang polos lalu berusaha sekuat tenaga sebagai survivor melawan penyihir dan disitulah mereka temukan kompetensi mereka yang sesungguhnya. 
     Setelah kita mengenal dan mulai fokus terhadap kompetensi kita, sudah saatnya kita melengkapi diri dengan tools berupa properti dan pencitraan. Hansel & Gretel melakukan pencitraan dengan blow up media koran (karena setting cerita film sekitar di abad 16-17) serta melengkapi properti berupa pakaian yang memudahkan mereka dalam berburu penyihir serta persenjataan yang komplet. Kita yang hidup dalam dinamika modernpun selayaknya melengkapi personal branding dengan tools tersebut. Properti untuk kita dapat disesuaikan dengan kompetensi yang kita miliki, misal bila ingin mem-branding diri sebagai seorang arsitek ya kita harus memiliki perangkat yang mendukung kompetensi kita tersebut. Lalu soal pencitraan, minimal saat ini kita bisa memanfaatkan social media dan gathering profesi/ komunitas untuk melakukan pencitraan.
     Sayangnya dalam pandangan penulis, saat ini masih banyak orang yang mengira personal branding hanya sebatas mempercantik kemasan diri dengan properti dan kemudian mem-blow up-nya melalui pencitraan saja. ketahuilah bahwa personal branding itu bersifat lebih komprehensif dan memiliki impact lebih sustainable. Semoga sukses buat kita semua!