Kamis, 17 April 2014

Tipe Konsumen Berdasar 5 Karakter Anak Dalam Cerita "Charlie & The Chocolate Factory"


Benar memang bila pepatah mengatakan bahwa "pelanggan adalah Raja" namun, raja seperti apakah pelanggan yang kita sebagai orang marketing hadapi sehari-hari? Pelanggan memang bagian dari konsumen, tentunya sebelum menjadi pelanggan, mereka adalah konsumen kita terlebih dahulu. Melalui tulisan ini, penulis ingin mengajak pembaca blog ini untuk mengenali tipe konsumen berdasar 5 karakter anak dalam cerita "Charlie & The Chocolate Factory". 

Augustus Gloop
Tipe Konsumtif - Ini adalah tipe konsumen yang tidak peduli berapa harga dan kualitas produk kita, kalau menurutnya layak dia konsumsi maka dia akan membelinya tanpa pertimbangan apapun. Konsumen tipe ini, membeli produk hanya untuk kepuasan belaka. Misal seorang shopaholic yang memang dia akan terus belanja tanpa suatu alasan apapun, dia hanya suka belanja, that's it!
Tips mengahadapi konsumen seperti ini, tawarkan diskon-diskon menarik dan tetap jangan lupa sampaikan value dari produk kita karena itu juga merupakan bagian dari mengedukasi target market kita.

Veruca Salt
Tipe Penuntut - Dia memiliki standard ekspektasi yang tinggi akan suatu produk atau jasa yang dia konsumsi. Ini adalah tipikal konsumen yang mementingkan value for money, ketika dia spending more money itu berarti dia harus mendapat more value. Ini tipikal konsumen yang apabila komplain sering mengucapkan "Mana manager Anda? saya mau bicara!" atau "Saya ini temannya bosmu!". Ya, dia tidak ingin hanya sekedar komplein dengan staf customer service karena baginya hal tersebut kurang ber-value. Tips menghadapi konsumen seperti ini, tanyakan dengan sopan dan tegas kronologi hal yang dia keluhkan, jangan serta merta menurutinya untuk memanggilkan manager/ supervisor kita kecuali hal tersebut sudah berhubungan dengan masalah kebijakan.

Violet Beauregarde
Tipe Pencela - Contoh peristiwa saja, misal konsumen tipe ini datang di sebuah butik yang sebenarnya lumayan terkenal bagus dan mahal, niatnya kurang jelas apakah untuk membeli atau survey kebutuhannya. Dia akan bilang kepada shopkeeper bahwa barang-barang di butik tersebut itu jauh kualitasnya lebih rendah dibandingkan dengan produk yang dia beli di luar negeri padahal harganya sama atau lebih tinggi butik itu. Pada akhirnya dia hanya akan membeli satu item produk termurah atau bahkan tidak membeli apa-apa.
Biasanya durasi mencela 70% lebih banyak daripada durasi untuk memilih barang. Tips menghadapi konsumen seperti ini, intinya tetap jaga senyum kita dan pertajam product knowledge baik produk sendiri maupun milik kompetitor.

Mike Teavee
Tipe Kepo - Ini konsumen yang kepo secara agresif untuk mendapatkan harga murah, misalnya dengan mengatakan "saya tau lho, suppliermu itu kan di sini to? harga produksi barangmu ini rendah, menang merk doang!". Tips untuk menghadapi konsumen seperti ini, kita harus paham mengenai value produk kita, disampaikan bahwa supplier itu adalah tukang produksi, sedangkan ide dan originalitas itu yang tidak ternilai dan hal itulah yang dimiliki produk kita.



Charlie Bucket
Tipe Cerdas - Enaknya kalau semua konsumen yang kita hadapi seperti Charlie. Dia loyal dan merasa punya ikatan dengan produk kita, sehingga apabila ada kekecewaan dia akan dengan senang hati memberikan masukan, hal ini mirip seperti orang yang sedang dikecewakan kekasihnya, meski kecewa, namun dia tetap mencintainya bukan? Makanya tips menghadapi konsumen seperti ini, kita harus jadi pendengar yang baik, jangan lupa beri special gift atau diskon sebagai ungkapan maaf. Apabila kita apatis menghadapi komplein konsumen seperti ini, siap-siap kita akan ditinggalkannya selamanya.


Selasa, 15 April 2014

Seberapa Pantas “Ayo Memilih” Disebut Iklan Layanan Masyarakat?


Pesta demokrasi: demikian pemilu 2014 yang berlangsung 9 April 2014 kemarin disebut. Dalam upaya meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya arti sebuah pesta demokrasi bernama pemilu, dibuatlah iklan layanan masyarakat untuk mensosialisasikan agenda ini.“Ayo Memilih” adalah kampanye yang diciptakan pemerintah untuk mensosialisasikan pemilihan Umum 2014 ini. Kampanye ini divisualkan dengan maskot kotak suara yang memiliki anggota tubuh layaknya manusia dan tanpa ketinggalan kelingking berwarna ungu yang berarti sebagai symbol masyarakat yang sudah menggunakan hak suaranya dalam pemilu.
     Dalam kampanye “Ayo Memilih” ini, kemudian dibuatlah beberapa jenis iklan yang memiliki tema sama dengan kampanye utamanya yaitu “Ayo Memilih”. Tujuannya supaya masyarakat dapat terus teringat mengenai arti pentingnya menggunakan hak suara dalam pemilihan umum. Beberapa iklan layanan masyarakat dengan tema “Ayo Memilih” untuk Pemilihan Umum 2014 ini antara lain adalah:
           

1.      TV Commercial
Iklan TV ini menggambarkan sosok public figure yang juga seorang penyanyi yakni Judika yang memiliki kepedulian mengenai arti pentingnya menggunakan hak pilih dalam pemilu termasuk memunculkan kepedulian terhadap kaum difabel yang bagaimanapun juga mereka layak dibantu untuk menggunakan hak suaranya. Iklan ini dikemas dengan lagu yang liriknya mudah diingat dan sarat akan pesan lugas mengenai pentingnya menggunakan hak pilih pada Pemilihan Umum 2014 ini. 

 2.      Banner

Digital banner seperti ini juga banyak bermunculan di website pemerintah daerah atau website institusi pemerintahan lainnya. Diberi penegas dengan font warna merah untuk kata “Ingat!” dantanggal 9 April  2014, seolah memberikan instruksi kepada masyarakat untuk mengingat tanggal 9 April 2014 sebagai momen penting berupa Pemilihan Umum untuk memilih anggota DPR, DPD serta DPRD. Dalam banner tersebut terdapat catatan kaki juga mengenai tanggal Pemilihan Umum untuk Warga Negara Indonesia yang  sedang berada di luar negeri.

     

     Dari 2 contoh Iklan Layanan Masyarakat dalam kampanye “Ayo Memilih” sebagai sosialisasi untuk mengajak masyarakat Indonesia menggunakan hak suara mereka dalam Pemilihan Umum 2014 ini, akan dikritisi oleh penulis, benarkah iklan layanan masyarakat tersebut sudah melayani masyarakat?      

     Kita perlu mengetahui landasan teori dari Iklan Layanan Masyarakat itu sendiri. Menurut Crompton dan Lamb, Iklan Layanan Masyarakat adalah suatu pengumuman atau pemberitahuan yang bersifat non komersial yang mempromosikan program-program kegiatan, layanan pemerintah, layanan organisasi non-bisnis dan pemberitahuan-pemberitahuan lainnya tentang layanan kebutuhan masyarakat di luar ramalan cuaca dan pemberitahuan yang bersifat komersial.        
     Menurut Ad Council dunia, Iklan Layanan Masyarakat yang memiliki etika, unsur cerita atau pesan yang di dalamnya harus bersifat:
(1)   Non komersial,
(2)   Tidak bersifat keagamaan,
(3)   Non-politik
,(4)   Berwawasan nasional,
(5)   Diperuntukkan bagi seluruh lapisan masyarakat
,(6)   Diajukan oleh organisasi yang telah diakui atau diterima,
(7)   Dapat diiklankan,
(8)   Mempunyai dampak dan kepentingan tinggi, sehingga patut memperoleh dukungan media lokal maupun nasional.

    Dari 8 sifat yang tercantum di atas, penulis akan menekankan pada sifat nomor 3 yaitu non politik. Mengingat Iklan Layanan Masyarakat ini nantinya bertujuan supaya masyarakat memilih salah satu dari beberapa partai politik, namun kita harus pastikan bahwa iklan ini tidak bermuatan politik sedikitpun. Hal ini merujuk pada teori semiotika milik Pierce  terkait dengan tanda dan interpretasi terhadap tanda yang selalu dihubungkannya dengan logika. Yakni segitiga tanda antara ground, denotatum, dan interpretant. Ground adalah dasar atau latar dari tanda, umumnya berbentuk sebuah kata. Denotatum adalah unsur kenyataan tanda. Interpretant adalah interpretasi terhadap kenyataan yang ada dalam tanda. Dimana dari ketiga konsep tersebut dilogikakan lagi ke dalam beberapa bagian yang masing-masing pemaknaannya syarat akan logika.
     Dalam hal Iklan Layanan Masyarakat “Ayo Memilih” ini, secara spesifik penulis lebih mengacu pada logika Denotatum dari Pierce: Dalam Denotatum terdapat konsep berupa icon, index, symbolIcon adalah sesuatu yang melaksanakan fungsi sebagai penanda yang serupa dengan bentuk objeknya (terlihat pada gambar atau lukisan), Index adalah sesuatu yang melaksanakan fungsi sebagai penanda yang mengisyaratkan petandanya. Simbol adalah sesuatu yang melaksanakan fungsi sebagai penanda yang oleh kaidah secara konvensi telah lazim digunakan dalam masyarakat. Kembali pada Iklan Layanan Masyarakat“Ayo Memilih”, penulis menganggap creator Iklan Layanan Masyarakat ini sungguh berhati-hati untuk menentukan symbol maupun icon yang digunakan sehingga index yang muncul dalam persepsi masyarakat tidak akan bermuatan politik atau condong pada salah satu parta tertentu. Sehingga menurut penulis, kampanye “Ayo memilih” ini layak disebut sebagai Iklan Layanan Masyarakat yang memang bertujuan untuk mensosialisasikan layanan terhadap masyarakat.