Selasa, 30 September 2014

Men Endorser Magnum Vs Haagen Dazs


Banyak sekali kini brand yang melakukan leveraging market baik yang secara soft maupun hard. Seperti es krim yang baik oleh Magnum maupun Haagen Dazs bisa dirubah imej-nya bahwa es krim tidak hanya sebagai konsumsi anak-anak. Awalnya, justru positioning Haagen Dazs maupun Magnum memang diarahkan untuk target perempuan muda-dewasa yang menurut asumsi penulis di kisaran usia 20-35 tahun. 

     Kini, dua brand es krim ini (yang didahului oleh Haagen Dazs) mencoba berani memunculkan endorser sosok pria muda-dewasa. Awal tahun 2014 ini, penulis agak kaget ketika mengunjungi sebuah pusat perbelanjaan terbesar di Yogyakarta, melihat tampang Bradley Cooper telah memenuhi wall cover di outlet Haagen Dazs, padahal sebelumnya dihiasi oleh model cantik dengan rambut panjang bergelombang. Beberapa minggu kemudian, penulis mendapati TV Commercial Haagen Dazs yang menceritakan si pria yang sangat menyukai es krim ini digoda oleh seorang perempuan yang ternyata hanya ingin merebut es krim darinya. Mengenai ide tersebut, dalam benak penulis berkata "come on, cowok rebutan es krim sama cewek?" Thus, it names as: over-positioning bagi penulis. 

    Berbeda dengan apa yang disajikan oleh Magnum di bulan Agustus 2014 ini ketika Magnum co-branding dengan sebuah brand otomotif besar dunia yakni Porsche. Dalam TV Commercial-nya, si cewek Magnum "melarikan diri" dari sebuah kejaran paparazzi yang diselamatkan oleh si Pria penunggang Porsche yang dipercayakan pada Orlando Bloom. Berbicara mengenai peran gender dalam dua brand yang berkompetisi ini, bagi penulis peran Orlando Bloom sebagai endorser terbaru di es krim Magnum lebih make sense, wajar jika pria elegan penunggang Porsche menyukai perempuan berani sekaligus elegan penyuka es krim Magnum.
     Apabila Anda penggemar es krim, mana yang lebih sesuai dengan jiwa Anda, Magnum atau Haagen Dazs?

Selasa, 09 September 2014

Batik Chic: Merk Lokal Yang Co-Branding Dengan Brand Dunia

Seindah-indahnya pekerjaan impian, akan terasa lebih nikmat apabila menjalani bisnis sendiri. Hal itulah yang telah dialami oleh Novita Yunuz, pengusaha yang mencintai budaya lokal berwujud karya seni batik. Novita telah menggeluti profesi impiannya sebagai seorang banker selama sebelas tahun, she did love her job, hingga dia sadari banyak waktu berkualitas yang dia lewatkan bersama keluarga. Berdasar kecintaannya pada Batik, akhirnya pada April 2010, Novita membuka gerai pertama "Batik Chic". Kini Novita telah menemukan bisnis yang sesuai dengan passion-nya dan tetap menghargai ilmu yang didapatnya selama sebelas tahun menjadi banker.

sumber gambar: http://www.u-fm.com/whats.on.you/detail/86/batik.chic
     
       Perjalanan karir Novita Yunus dalam pengembangan bisnisnya ternyata memiliki jenis passion yang sama dengan yang ditawarkan oleh Oriflame kepada konsultannya yaitu "lebih nikmat menjalani bisnis sendiri". Hal ini menjadi sisi menarik bagi Oriflame, perusahaan direct selling kosmetik dari Swedia untuk mengkolaborasikannya. Alhasil, terbitlah promo "mencengangkan" bagi konsultan baru Oriflame Indonesia yang join mulai 25 Agustus - 30 September 2014 ini, yakni free clutch dan bag :Chic Batik" bagi konsultan yang lolos Welcome Program. Tentu saja kolaborasi ini juga turut membanggakan produk lokal kita yang berkualitas seperti Batik Chic yang telah Co-Branding dengan perusahaan kosmetik dunia seperti Oriflame.
     
     

Rabu, 03 September 2014

I Know U Love Me: XoXo


Rumor, sebuah fenomena yang tanpa disadari tumbuh sebagai sosok yang dicinta oleh khalayak yang terutama sangat mudah merebak (rapid) di dunia maya di kalangan netizen. Penulis jadi teringat dengan novel serial karangan Cecily Von Ziegezar yang juga telah dijadikan serial TV berjudul "Gossip Girl" yang menjadikan rumor sebagai komoditi untuk stabilitas eksistensi diri para tokohnya. Ternyata rumor yang jadi komoditi di cerita tersebut tidak hanya mempengaruhi eksistensi objek dari rumor tersebut saja, mengingat rumor tidak seru tanpa pengikut (follower), jadilah rumor yang berpengaruh terhadap semua pergerakan publik yang menjadi target komunikasi dari rumor itu.
       "I Know U Love Me: Gossip Girl" menjadi semacam salam penutup bagi si penguntit (stalker) kehidupan para sosialita di serial ini ketika membagi rumor ke khalayak dan dia memiliki tanda tangan berupa tanda "XoXo". Kata "I Know U Love Me" seperti menunjukkan bahwa publik suka rumor, publik cinta dan haus akan gosip. Gosip membuat hidup mereka berwarna karena gosip adalah cinta. Korelasi antara rumor, gosip dan cinta ini yang saat ini penulis lihat telah bergulir di ranah politik dan (politik) kehidupan kita begitu mudah, cepat dan merebak menggoyang labilnya pendirian khalayak hingga semakin labil.
      Penyebaran berita (baca: rumor) di media sosial mudah sekali menyebar ibarat efek bola salju. Penggunaan social media celebrity sebagai penggerak efek ini terasa begitu berperan penting. Para pengikutnya merasa apa yang disampaikan oleh celeb ini menjadi hal yang penting untuk digulirkan pembahasannya meskipun itu bukanlah hal yang penting sekalipun namun menjadi sangat penting kemudian. Rumorpun akan semakin berkembang menjadi: apakah celeb ini melakukan "publikasi berbayar" atau murni ungkapan pemikiran sendiri atas suatu isu tersebut. Apapun itu, publik sudah terlanjur terpengaruh, respon yang memunculkan rumor baru kemudian bisa diukur oleh si "dalang rumor" untuk kepentingan eksistensi diri dan materialisme si dalang. 
       Tanpa disadari, netizen (baca: kita) adalah responden tak berbayar yang telah "membayar" kepuasan si dalang yang juga stalker atau penguntit kehidupan kita. Kita sebagai publik bisa merasa menjadi orang yang terkini dan cerdas ketika mengikuti perguliran dari stalker/ dalang/ penguntit itu. Alhasil, kita akan mencintai sesuatu yang kita benci dan vice versa. Lalu, sanggupkah kita lepas dari jeratan kata manis "I Know U Love Me"?