Jumat, 19 Juni 2015

Serunya Bangun Positioning Merk


pic source: plusrsolutions.com

Faktor memenangkan peluang dalam pemenuhan kebutuhan konsumen menjadi hal esensial dalam membentuk positioning merk. Tentu saja, dikarenakan konsumen perlu menangkap dengan mudah pesan yang disampaikan oleh sebuah merk maka komunikasi efektif dalam membangun positioning sangatlah diperlukan. Yuk, kita ikuti serunya membangun positioning merk:

Melihat Tren
Tren bersifat dinamis dan dinamika inilah yang sering melibatkan perilaku konsumen. Dengan melihat tren kita bisa coba pahami perubahan perilaku konsumen. Sebuah merk perlu mengkondisikan positioning-nya dengan tren yang ada supaya dapat tetap dapat eksis di benak target konsumennya.

Different
Sebagai kreator, kita harus mengolah ide yang aplikatif namun unik dan berbeda dari kompetitor. Ingat, sesuatu yang tidak seperti kebanyakan hal, akan lebih mudah menarik antusiasme target.

K.I.S.S
Keep It Short & Simple. Meskipun kita harus merancang positioning yang unik dan berbeda, dengan kreativitas yang kita miliki, kita juga harus membuatnya menjadi positioning yang tidak bertele-tele dan mudah dimengerti. Banyak sekali informasi yang didapat target konsumen kita setiap detiknya. Positioning yang unik namun singkat, padat dan jelas akan membuat informasi yang kita sampaikan lebih lama tertancap di benak target konsumen.

Speak Their Language
Kalau ingin "berteman" dengan target konsumen, kita perlu menyapanya dengan bahasa yang sesuai dengan gaya hidup mereka. Misal target market kita adalah ibu-ibu usia 25-35 tahun yang hobi memajang foto anak-anaknya di media social, lihat cara mereka menyampaikan pesan dan kita pahami keinginannya lalu sampaikan dengan bahasa sebagaimana mereka menyampaikan pesan.

Konsistensi
Kita boleh fleksibel terhadap tren namun konsistensi karakter merk harus tetap dijaga. Positioning ibarat gaya. gaya boleh berubah sesuai tren tapi jangan pernah merubah karakter.

Selasa, 02 Juni 2015

Co-Creation & Kekinian


Beberapa waktu lalu, sewaktu penulis mengadakan acara potluck party di rumah bersama rekan-rekan semasa kuliah, begitu seru ketika masing-masing rekan membawa berbagai jenis makanan, minuman dan juga cemilan. Sebagai salah satu penggemar es krim, penulis langsung menyerbu ice cream bucket Wall's Selection edisi Hershey's yang dibawa oleh salah satu rekan. Ya, es krim vanilla dari Wall's ini dipadukan dengan produk cokelat susu dalam bentuk choco chips produksi merk Hershey's. Entah kenapa, dibanding perpaduan yang lain seperti Oreo atau Tim Tam, bagi penulis, perpaduan es krim Vanilla ini dengan Hershey's choco chips terasa lebih istimewa.
     Selain rasa, lalu apa yang menarik dari es krim ini? Mari kita bahas tentang "co-creation". Co-creation muncul ketika dua brand atau lebih disatukan untuk memenuhi market demand. Apabila co-branding hanya sekedar menyandingkan dua brand atau lebih, maka co-creation adalah upaya menyatukan brand-brand tersebut, termasuk memadukan keistimewaan masing-masing. 
      Kekinian yang ada saat ini dan sering kita temui adalah tipikal konsumen yang suka memadukan antara jenis makanan, minuman atau cemilan favoritnya dengan produk pelengkap makanan dengan merk yang (dianggap) ternama. Sehingga tidak jarang kita temui jenis-jenis makanan/ minuman seperti: Martabak Nuttella, Brownies Ovomaltine atau Milkshake Oreo menjamur di pasaran, 
     Apakah Wall's Selection melakukan co-creation juga untuk mengikuti kekinian tersebut? Yang jelas, melakukan co-creation terhadap es krim vanilla Wall's dengan produk cemilan seperti cokelat Hershey's, Oreo ataupun Tim Tam bukanlah sekedar latah kekinian. Menurut penulis, es krim vanilla Wall's memiliki unsur netral, fleksibel untuk dipadukan. Sehingga menempatkan produk dari brand lain yang secara rasa memang mampu menghasilkan perpaduan yang disukai konsumen, telah menjadi strategi pemasaran yang menarik serta cukup efektif untuk menyasar segmentasi lain dari konsumen Wall's. Berbeda memang dengan Magnum yang mungkin saja cokelat yang menjadi lapisan luar es krim Magnum juga merupakan hasil co-creation, namun brand Magnum telah dikonsep oleh Wall's untuk menjadi dominan. Hal itu ditunjukkan dengan hanya menyebut lapisan cokelat es krim Magnum dengan sebutan "Belgium Chocolate".