Senin, 22 Oktober 2012

For Pleasure Seekers!




Ingin merasa istimewa dan memiliki gaya kelas atas serta mengutamakan kenikmatan hidup (pleasure), itulah karakter yang dijadikan target pasar utama dari es krim Magnum. Tentu sangat sesuai bila es krim yang menganggap dirinya premium ini mengusung tagline: for pleasure seekers yang berarti sesuai bagi pencari kenikmatan hidup sejati.
            Dalam pelaksanaan Integrated Marketing Communication-nya, Magnum terbilang sukses untuk meraih target pasar yang diinginkan. Banyak program yang dijalankan untuk semakin “mendekatkan” Magnum di kalangan pleasure seekers, antara lain: Above The Line meliputi TV Commercial, Billboard, Iklan media cetak; Below The Line meliputi beberapa brand activation dan juga loyalty program. Untuk mengakomodir keinginan pleasure seekers, Magnum juga menyediakan varian rasa dalam produknya. Meski begitu ada beberapa jenis produk yang begitu ditonjolkan promosinya seperti Magnum Gold?! contohnya.
            Mari kita perhatikan “serangan” IMC dari Magnum melalui Above The Line:

TV Commercial & Billboard

“Damn!!” Itulah ungkapan penulis ketika melihat TVC Magnum Gold keluar pertama kali. Menyajikan konsep yang out-of-the-box dengan mengkonsep iklan seperti layaknya sebuah trailer film box office membuat iklan ini mampu mencuri perhatian orang yang melihatnya. Kehadiran TVC Magnum Gold dengan konsep trailer film action ini juga didukung dengan keberadaan billboard yangg hadir di jalan-jalan besar perkotaan dengan menonjolkan Benicio Del Torro serta Caroline Correa sebagai endorser produk ini. Dengan demikian, “as good as GOLD” diupayakan untuk mendoktrin target konsumen tentang value es krim ini melalui TVC juga billboard-nya.

Brand Activation

            Ingatkah Anda dengan iklan pertama Magnum yang bercerita tentang seorang perempuan yang merasa penat di dalam sebuah kereta commuter, namun setelah menyantap es krim Magnum dia merasa suasana menjadi nikmat dan nyaman dan dia diperlakukan layaknya putri bangsawan di istana dengan suasana nan royal? Konsep itulah yang diusung Magnum Cafe sebagai bagian dari brand activation es krim Magnum supaya engagement dengan target konsumennya dapat terjalin lebih erat. Sebab, tujuan utama brand activation memang untuk membuat target konsumen memiliki keterikatan secara emosional dengan brand yang sedang dibangun kegiatan IMC-nya tersebut. Konsep Magnum Cafe yang semi permanen di mall-mall mewah di kota besar membuat pelanggan di kota lain menantri kehadiran Magnum Cafe di kota mereka. Impact yang didapatkan tentu saja adalah word of mouth dan citra for pleasure seekers bagi es krim Magnum semakin kuat.

            Ada pula “Tweet For Gold Invitation” yang diadakan sebagai bentuk brand activation es krim Magnum. Pemanfaatan social media twitter masih dirasa cukup efektif untuk dijadikan sarana utama dalam kegiatan ini. Kemewahan-pun tetap ditawarkan oleh Magnum dalam konsep kegiatan ini yakni mengajak pleasure seekers mendapatkan kesempatkan menonton konser simfoni orkestra bersama Magnum.

Loyalty Program

Pada dasarnya, loyalty program terbilang sesuatu hal yang umum di dalam pelaksanaan IMC, namun Magnum tetap menjalankannya karna bagaimanapun juga, setiap orang masih merasa bangga apabila dianggap pelanggan prioritas.

            Berbagai macam channel (alur promo) yang dijalankan oleh es krim Magnum seperti melalui iklan TV, media cetak, activation dan sebagainya ini menurut penulis telah mampu membuat pleasure seekers merasa semakin di-nyamankan dengan Magnum melalui sebuah gaya hidup yang lux and passionate.

Senin, 15 Oktober 2012

Opini Publik Tentang Kredibilitas Rhoma Irama Setelah Komentar SARA-nya Dalam PILKADA DKI


Opini publik menurut saya pribadi, banyak dipengaruhi oleh opini personal dari seseorang yang berpengaruh atau bentukan suatu media. Jadi sebelum saya sampaikan arti opini publik dalam pandangan saya, mari kita lihat pengertian opini personal menurut Dan Nimmo, opini personal terdiri atas kegiatan verbal dan non verbal yang menyajikan citra dan interpretasi individual tentang objek tertentu, biasanya dalam bentuk isu yang diperdebatkan orang.

Beberapa waktu yang lalu ketika menjelang pemilihan gubernur DKI Jakarta, muncul opini personal yang akhirnya membentuk opini publik sebagai tanggapan atas opini personal tersebut, sebagai contoh, mari kita lihat artikel berikut:

SABTU, 22 SEPTEMBER 2012 | 18:08 WIB
Ditanya Soal Kemenangan Jokowi, Rhoma Bungkam

TEMPO.CO, Semarang-Raja dangdut Rhoma Irama tak mau memberikan komentar saat ditanya perihal hasil pemilihan gubernur DKI Jakarta yang dimenangi pasangan Joko Widodo-Basuki Tjahaja Purnama versi hitung cepat berbagai lembaga.



“Jangan, janganlah. Nanti bias,” kata Rhoma Irama usai mengisi acara Workshop artis Jateng dan kajian isi siaran: “Mari Kota Wujudkan Musik Melayu-Dangdut yang Beretika dan Bermartabat”  yang digelar di Kampus Institut Agama Islam Negeri Walisongo Semarang, Sabtu, 22 September 2012.

Rhoma yang sebelumnya bicara banyak dalam sesi konferensi pers soal perkembangan musik dangdut, tapi pada saat para juru tinta menanyakan soal kemenangan Jokowi-Ahok, ia tak mau menjawab.“Jangan. Itu saja dulu,” kata penyanyi dan pemain film itu. 

Nama Rhoma Irama mencuat dalam laga pemilihan Gubernur DKI Jakarta lantaran dituding melakukan ceramah yang menyudutkan salah satu calon gubernur. Pria yang bergelar Raja Dangdut itu dianggap menggiring jemaahnya untuk memilih calon incumbent Gubernur DKI Jakarta, Fauzi Bowo, ketimbang calon lainnya, Jokowi.

Akibatnya Rhoma diperiksa Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) DKI Jakarta, pada Senin, 6 Agustus 2012 lalu. Tapi, Panwaslu kemudian memutuskan Rhoma bebas dari tuduhan. Karena Rhoma bukan juru kampanye pasangan Foke-Nara.
Dalam perhitungan cepat berbagai lembaga survei menunjukan pasangan Jokowi-Ahok justru unggul dibanding pasangan Fauzi Bowo-Nara.

ROFIUDDIN
http://www.tempo.co/read/news/2012/09/22/230431266/Ditanya-Soal-Kemenangan-Jokowi-Rhoma-Bungkam

Menggabungkan pengertian opini publik dari Prof. W. Doop yang menyampaikan Opini publik adalah pendapat umum yang menunjukkan sikap sekelompok orang terhadap suatu permasalahan dengan opini publik menurut William Abig sebagai ekspresi segenap anggota suatu kelompok yang berkepentingan atas suatu masalah. Maka dalam pandangan saya, opini publik saat ini banyak berwujud ekspresi dari pendapat masyarakat umum mengenai suatu isu tertentu yang terbentuk atas opini personal yang terpublikasi melalui media.

Jadi seperti kasus Rhoma Irama yang menyampaikan opini personal-nya mengenai pasangan calon pemimpin DKI Jakarta Jokowi-Ahok yang berhubungan dengan SARA, dalam hal ini mengkritisi agama Ahok selaku calon wakil gubernur DKI saat itu telah memunculkan opini publik tentang kredibilitas Rhoma Irama selaku publik figur. Opini publik yang terbentuk adalah Rhoma Irama seolah-olah tidak mendukung dan menghormati keberagaman Suku, Agama dan Ras yang ada di Indonesia. Selain itu, publik juga menjadi semakin beranggapan bahwa pasangan Jokowi-Ahok layak memimpin DKI Jakarta karena dalam pemberitaan media, tidak ada tanggapan yang signifikan dari pihak mereka mengenai opini personal yang dilontarkan oleh Rhoma Irama tersebut.