Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2011

dari Palapa ke Cakrawarta

Gambar
Beberapa dekade yang lampau, Indonesia memiliki kekuatan dalam teknologi komunikasi dengan memiliki satelit palapa. Satelit tersebut waktu itu dimanfaatkan oleh beberapa Negara lain di Asia Tenggara untuk memperlancar arus komunikasi melalui teknologi di Negara mereka dengan cara menyewa ke Indonesia. Apakah fenomena tersebut masih berlaku sampai sekarang? Sepertinya pembaca sudah mampu menjawab bahwa tentu tidak. Teknologi berkembang begitu pesat termasuk teknologi komunikasi. Penyedia satelit justru menjadi usaha yang saat ini bersaing secara kompetitif. Hampir semua Negara di dunia ini telah memiliki satelit sendiri untuk kemudahan akses komunikasi penduduk Negara tersebut. Palapa adalah satelit yang bersejarah di Indonesia karena sempat dimanfaatkan aksesnya se-Asia Tenggara, mirip dengan perjuangan Patih Gajah Mada yang bersumpah palapa untuk dapat menyatukan nusantara (Asia Tenggara). Lalu, bagaimana perkembangan satelit teknologi komunikasi di Indonesia setelah Negara-negar

Level Hierarki Makna Dalam Kehidupan Eksekutif

Gambar
Dinamika kehidupan eksekutif atau kaum intelektualitas pekerja setiap harinya dituntut untuk mampu memberikan informasi dan menyerap informasi secara efektif. Teori untuk mencapai pemahaman tersebut adalah Coordinated Management of Meaning (CMM), atau dalam bahasa Indonesia hal ini disebut Manajemen Koordinasi Makna. Setiap orang membentuk makna atas setiap komunikasi atau interaksi yang dibentuk dengan orang lain tidak terlepas dari beberapa tingkatan level hierarki yang nantinya menjadi satu kesatuan dengan CMM (Manajemen Koordinasi Makna) itu sendiri. Tingkatan level hierarki itu sendiri antara lain: Isi, Tindak Tutur, Episode, Hubungan (kontrak), Naskah Kehidupan (autobiografi) serta Pola Budaya. Pada dasarnya level hierarki ini bukanlah aturan secara berurutan, karena yang terpenting adalah makna yang didapatkan pada tiap-tiap hierarki makna tersebut. Berikut, penulis akan mengeksplorasi contoh pada masing-masing hierarki makna dalam kehi

25/8

Gambar
Dalam hitungan waktu secara normal, kita biasa mengenal 24 jam sehari dan 7 hari seminggu. Namun, kehidupan menjadi berbeda manakala komunikasi berada dalam tools yang sangat mutakhir sehingga memungkinkan kita untuk berinteraksi dengan banyak orang dalam waktu singkat dan efektif. Hal tersebut tak terkecuali untuk memicu kita sebagai manusia untuk terpaku pada sarana mutakhir teknologi komunikasi tersebut yang seolah-olah mengorientasikan kita untuk selalu dekat dengannya selama 25/8 atau seolah-olah 25 jam sehari dan 8 hari selama seminggu karena intensitas yang begitu tinggi untuk dekat dengan alat-alat tersebut.           Sebut saja smartphone seperti blackberry, windowsphone, Android phone yang tidak hanya berfungsi sebagai sarana komunikasi yang merujuk pada arti etimologi-nya saja yaitu “phone”. Saat ini telepon genggam semacam itu sudah bertransformasi sebagai sarana berkomunitas dan juga bekerja yang memudahkan akses komunikasi penggunanya dengan banyak pengguna sarana