Postingan

Menampilkan postingan dari Agustus, 2015

Nike Usung Daya Magis Feminin Dalam Sepakbola

Gambar
Sepakbola, sebuah olahraga yang cukup populer di dunia. Olahraga yang dikenal sejak abad pertengahan ini mempertandingkan  11 lawan 11 pemain. Memang sebagian besar perhelatan olahraga ini lebih banyak melibatkan kaum adam, yang lekat dengan unsur maskulinitas. Namun demikian, tidak membuat kaum hawa tidak mengenal atau terlibat di olahraga bola sepak ini. Berawal dari sekedar menggemari, kaum hawa  ini kemudian juga turut membentuk tim untuk bertanding dan mengadu skill dengan pemain lawan. Bak gayung bersambut, badan otoritas sepakbola dunia, FIFA, mulai melirik sepakbola wanita untuk dimasukkan dalam agenda resmi mereka terhitung sejak 1991. Amerika Serikat, Brazil, Nigeria, Jepang, adalah negara – negara yang  mengirimkan wakilnya di perhelatan piala dunia wanita dan menjela menjadi tim yang kuat dibanding kontestan lainnya. Pada perhelatan dunia wanita edisi perdana Amerika Serikat menjadi juaranya, melahirkan nama Carin Jennings sebagai pemain terbaiknya.
Kini sejak sepakbola wan…

Ajakan "Move On" Di HUT RI Ke-70

Gambar
Apa yang kita rayakan setiap tanggal 17 Agustus? Iya, hari kemerdekaan Republik Indonesia. Lalu bagaimana cara kita merayakannya? Tahun ini, di ulang tahun kemerdekaan negara kita yang ke-70, kita (seolah-olah) diajak ikut merayakan pesta kemerdekaan ini dengan cara "Ayo Kerja". Hal ini menjadi demikian dengan ditunjukkannya logo HUT RI ke-70 yang sudah mulai beredar di awal Agustus 2015 ini.       Sesuai dengan pemahaman semiotika visual ala Roland Barthes bahwa terdapat dua klasifikasi tanda di dalam sebuah komunikasi visual yakni tanda implisit dan juga tanda eksplisit. Tanda implisit dalam logo HUT RI ke-70, menurut penulis bisa dimaknai dari gambar siluet burung Garuda yang membentuk angka 70 melambangkan karakter bangsa Indonesia yang perkasa dengan latar belakang merah yang menandakan keberanian bangsa serta warna putih di siluet tersebut menunjukkan kemurnian jiwa bangsa. Simbol eksplisit tampak dari siluet burung Garuda yang membentuk angka "70" karena me…

Periscope: Cara Public Figure Makin Dekat Denganmu!

Gambar
Adakah yang masih ingat di medio 2005 muncul istilah SMS PREMIUM dari artis kenamaan? “SMS yang kamu terima langsung dari hp aku” kira – kira demikian bunyi salah satu iklan yang muncul. Kala itu, dimana sosial media belum se-bombatis sekarang dari jumlah user dan dampaknya, sms premium muncul sebagai sarana bagi artis untuk “menjual” informasi kegiatannya. Wajar saja demikian, karena sebagai public figure segala aktivitasnya jadi terkesan layak untuk diikuti. Di sisi lain, provider telepon selular melihat peluang lain yakni dengan menjual ketenaran artis tadi berbungkus SMS Premium. Penulis sendiri tidak melakukan penelusuran lebih jauh soal tingkat keberhasilan kampanye ini tapi setidaknya ini membuka pintu lain di era sekarang untuk berbagi informasi tentang apa yang sedang kita kerjakan, kita lihat, dan dengarkan.      Dimulai dengan suatu pertanyaan,tentang apa yang sedang dilihat seseorang di belahan bumi lain saat itu atau berbagi pengalaman melihat tentang menikmati keindahan s…

Fortais Sentuh Etnografi Kaum Jomblo

Gambar
Antara ingin menikmati masa kejayaan menjadi lajang bahagia tanpa ikatan, namun juga keinginan memenuhi kebutuhan naluriah untuk hidup berpasangan layaknya kebanyakan orang yang menikah lainnya adalah problematika etnografi kaum jomblo pada umumnya. Fortais atau Forum Ta'aruf Indonesia menyentuh sisi etnografi kaum jomblo tersebut dengan mengadakan acara bertajuk Golek Garwo (Cari Jodoh) yang berlangsung di kantor kecamatan Sewon - Bantul , Yogyakarta pada Minggu, 2 Agustus 2015.      Fortais sendiri yang dibentuk oleh Kantor Urusan Agama (KUA) Sewon - Bantul, Yogyakarta di tahun 2010 ini menjadi sebuah aktivasi yang bertujuan mempersuasi masyarakat terutama para jomblo (lajang belum nikah, janda atau duda) mengenai kaidah pernikahan sebagai suatu sarana untuk beribadah. Jalannya sebuah persuasi memang tidak akan mudah diterima oleh publik apabila tidak adanya dukungan bukti yang kuat mengenai esensi dari suatu kampanye tersebut. Tampaknya, Fortais  tidak kekurangan akal untuk me…