Langsung ke konten utama

Apa Kata New York Tentang Cinta?


Year after years, thousands of twenty something girls arrive to New York for the reason of two – L – Labels and Love… When trends always come and go, but friendship is never out of style”


Carrie Bradshaw, seorang jurnalis gaya hidup majalah Vogue adalah sentral dari serial Sex & The City yang beredar luas di dunia pada tahun 1998-2004 dengan lisensi penayangan oleh HBO (Hollywood Box Office). Carrie-lah yang terus menerus mengucapkan kata-kata yang seperti tercantum di atas pada awal dan akhir serial tersebut berlangsung. Berawal dari tema besar yang diusung oleh Sex & The City tentang cinta dan gaya hidup di Manhattan-New York, penulis sajikan ulasan yang menyampaikan doktrin cinta dan korelasinya dengan propaganda budaya populer.
            Sebuah teori menarik tentang cinta yang dikemukakan oleh Robert Sternberg, cinta adalah sebuah kisah yang ditulis oleh setiap orang. Kisah tersebut merefleksikan kepribadian, minat dan perasaan seseorang terhadap suatu hubungan (Tambunan, 2001). Sex & The City adalah kumpulan kisah tentang cinta yang menggambarkan persepsi tokoh-tokoh di dalamnya tentang minat dan perasaan mereka akan arti hubungan cinta dan persahabatan. Proses penggambaran tersebut, dapat dilihat dari kutipan dialog di serial ini:
Carrie: He was like the flesh and blood equivalent of a DKNY dress -- you know it's not your style, but it's right there, so you try it on anyway.
Carrie, to Big: You can't leave New York! You're the Chryslar Building! The Chryslar Building would be all wrong in a vineyard!
Dari kutipan yang pertama, Carrie mendeskripsikan memilih pria idamannya seperti mengenakan gaun DKNY yang bukan tipenya tapi ternyata cocok. Pada kutipan yang kedua, Carrie mengasumsikan Big kekasihnya memiliki karakter seperti Chryslar Building yang menjadi salah satu symbol kemegahan New York. Meski cinta adalah suatu perasaan yang terkadang sulit untuk diungkapkan, tapi deskripsi Sex & The City tentang cinta sangat mengorientasikan penonton drama TV tersebut untuk mengkorelasikan cinta dengan materi.
            Lalu, efek apa yang secara fakta sudah muncul dengan doktrin cinta dan gaya hidup New York yang disimbolkan melalui Sex & The City? Baru-baru ini muncul pemberitaan yang berasal dari Inggris, seorang gadis bernama Christina Saunders yang dalam sepuluh tahun belakangan telah mencatat kegiatannya bersetubuh dengan seribu pria. Hal itu dilakukannya karena terobsesi dengan tokoh Samantha Jones (sahabat Carrie) sebagai seorang perempuan yang sukses berkarir dan selalu lebih berkuasa terhadap pria dalam kisah cintanya. Dikabarkan kini Saunders lebih memilih banyak diam dan menyesali obsesi yang pernah dijalankannya tersebut.
            Dampak dari doktrin tentang cinta yang dimunculkan oleh Sex & The City, berkorelasi dengan teori yang dikemukakan oleh Paul Hauck yang menyatakan kebutuhan cinta merupakan fase sementara dalam pertumbuhan manusia dan merupakan penggerak ke fase-fase selanjutnya. (Hauck, 1993). Dalam hal ini, penulis sampaikan bahwa seharusnya kebutuhan akan cinta kita orientasikan untuk tujuan yang lebih bermanfaat sehingga akan mengembangkan fase-fase yang bermanfaat juga buat diri kita. Hal tersebut seperti merujuk pada teori cinta yang lebih baik lagi dari Erich Fromm tentang cinta yang dewasa adalah penyatuan didalam kondisi tetap memelihara integritas seseorang, individualitas seseorang. Cinta adalah kekuatan aktif dalam diri manusia, kekuatan yang meruntuhkan tembok yang memisahkan manusia dari sesamanya, yang menyatukan dirinya dengan yang lain.(Fromm, 2005).
            Apa yang media ungkapkan dengan apa yang dikemukakan para ahli tentang cinta tentu saja sangat berbeda. Sex & The City berani mengkorelasikan cinta dengan barang-barang fashion bermerk karena memang produk-produk tersebut menjadi sponsor drama televisi itu. Anda ingin cinta yang dinamis? Kehidupan yang ideal dengan persahabatan yang menawan? Jadikan kehidupan New York sebagai bagian dalam mimpi Anda dan inilah Sex & the City! Hanya sebatas itulah yang disajikan drama yang dianggap fenomenal ini.

Sumber:
          Fromm, Erich. 2005. The Art Of Loving. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama
www.allgreatquotes.com/sex_andthe_city_quotes.shtml
Tambunan, Raymond. 2001. CINTA. Search : http://www.e-psikologi.com/remaja/cinta.htm

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SOCIAL JUDGMENT THEORY OLEH MUZAFER SHERIF

Apa yang muncul dalam benak Anda ketika mendapatkan tawaran kredit 0% dari sebuah produk kartu kredit? Bisa macam – macam, mulai dari muncul pertanyaan “Do I need this?”, nanti kalau terlambat pembayaran bunganya akan membumbung, kok bisa bunga 0%? Ah jadi curiga sama banknya nih, bagus dan menarik (sekedar pernyataan begitu saja) atau malah “Aku mau!”. Dari beberapa frasa tersebut, mana yang menurut Anda paling sesuai dengan diri Anda? Dengan begitu, dapat diketahui mengenai Teori Penilaian Sosial (Social Judgment Theory) yang muncul dari perspektif Anda tentang kredit bunga 0% kartu kredit tersebut. Social Judgment Theory (selanjutnya disebut SJT) dipopulerkan oleh Muzafer Sherif, seorang psikolog yang berasosiasi dengan Oklahoma University (meninggal 16 Oktober 1988). Teori ini berarti sebuah penilaian atau pertimbangan atas pesan yang diterima dengan membandingkannya terhadap isu terkini. EGO LATITUDES: ACCEPTANCE, REJECTION & NON COMMITMENT Ungkapan – ungkapan

Segmentation & Consumer Behavior

Masih relevankah saat ini kalau kita membuat segmentasi pasar berdasar Social Economic Strata (SES) saja? Seperti menengah ke atas dan menengah ke bawah. Bagi penulis, saat ini meski secara finansial memiliki kemampuan daya beli namun belum tentu bisa dikategorikan segmentasi pasar yang dituju oleh sebuah merk. Berdasar pengalaman menjalani konsultasi di beberapa klien, perilaku konsumen atau consumer behavior menjadi hal kuat yang melandasi terbentuknya segmentasi pasar. Dalam artikel ini, konsep consumer behavior sendiri akan dibahas tidak hanya sebatas proses si konsumen dari mulai mengenal, memilih hingga memutuskan mengkonsumsi suatu produk melainkan perilaku yang menjadi kebiasaannya dalam menjalankan aktivitasnya dan berhubungan dengan suatu produk yang sedang berupaya menentukan segmentasi pasarnya.  Seperti yang terjadi di ranah pemasaran online yakni e-commerce. Untuk produk yang dijual di portal e-commerce bisa jadi sama antara portal satu dengan yang lainnya. N

Apalah Arti Sebuah Nama (Merek) ?

Sebutkan apa yang ada dalam benak Anda ketika mendapat daftar informasi sebagai berikut: Obat masuk angin Sabun pencuci piring Deterjen pakaian Apakah Anda menjawab: Tolak Angin, Sunlight dan Rinso? Atau setidaknya daftar merek itu yang ada di benak penulis ketika mendapatkan daftar informasi tersebut di atas. Sekarang coba kita berandai-andai ketika kita sudah bertemu dan berkenalan dengan seseorang namun ketika bertemu kembali, orang tersebut tidak ingat dengan nama kita. Walaupun suasana tersebut akan menjadi an awkward moment,  tidak ada salahnya bagi kita untuk kembali memperkenalkan diri, itulah yang disebut bagian dari fungsi marketing.       Bisa dibilang ini adalah sebuah kesuksesan ketika sebuah nama merek berada dalam top of mind audiens. David Aaker dalam buku Managing Brand Equity mendefinisikan nama merek sebagai indikator utama dari merek serta dasar bagi awareness pelanggan terhadap merek dan usaha komunikasi yang dilakukan perusahaan terhadap merek.