Kamis, 14 Juli 2011

Gentayangan Via HandPhone

Tidak ada hal yang menyeramkan tentang gentayangan di dalam artikel ini. Gentayangan di sini justru menebarkan sensasi pedas bagi masyarakat yang menginginkan untuk bertemu sosok gentayangan tersebut. Sebutlah Jendral Maicih, reseller keripik pedas yang berasal dari Bandung yang hanya gentayangan pada waktu-waktu tertentu dan tempat-tempat tertentu di beberapa kota besar di Indonesia antara lain; Bandung, Jakarta, Yogyakarta, Surabaya dan sebagainya. Sekalinya para jendral tersebut gentayangan maka icihers (sebutan bagi penggemar keripik maicih) akan langsung menyerbu hingga membentuk antrian yang panjang untuk membeli keripik tersebut.



    Sebelum membahas tentang bagaimana cara pemasaran keripik maicih, sedikit penulis sampaikan tentang awal mulanya bisnis ini. Adalah Reza Nurhilman yang akrab disapa Axl telah mendapatkan resep keripik pedas dari neneknya pada tahun 2007 lalu. Akhirnya brand Maicih mulai dipasarkan pada Juni 2010 dan setelah setahun pemasarannya, telah dicapai omzet miliaran rupiah.
    Mengenai gebrakan keripik Maicih tersebut, penulis mencoba menganalisis apa yang dilakukan oleh Axl bersama brand-nya tersebut. Sejak 2010 lalu, pengguna twitter di Indonesia sudah berada pada posisi tertinggi di Asia, hal tersebut tampak dalam trending topics yang terdapat dalam twitter tidak jarang didominasi oleh para pekicau dari Indonesia. Fenomena tersebut semacam dimanfaatkan oleh Axl untuk menjaring cucu maicih (konsumen). Trik yang dibuat adalah menjaring jenderal maicih atau reseller dari beberapa kota dengan karakter tertentu seperti usia antara 20 – 28 tahun, penampilan menarik dan memiliki mobil serta ada syarat-syarat lain. Sesuai dengan sebutannya yang menggunakan istilah jendral, jadi cara mendapatkan keripik maicihpun secara gerilya yaitu menunggu si jenderal gentayangan pada waktu dan tempat-tempat tertentu yang diinfokan melalui twitter.


Demi mempermudah akses cucu maicih untuk mencari jenderal maicih, tidak jarang juga para jenderal menyampaikan nomor telepon dan pin Blackberry mereka supaya dapat dengan mudah dikontak oleh para cucu.
    Apa yang dilakukan keripik maicih berupa mobile marketing pada dasarnya merupakan implementasi dari ekonomi pasca-industri yaitu ekonomi yang didasarkan pada teknologi intelektual dan bertumbuh dalam penyampaian pengetahuan (informasi). Kondisi seperti inilah yang melibatkan sekumpulan masyarakat yang disebut masyarakat informasi yang dalam melakukan kegiatan ekonomi untuk mendapatkan keuntungan tidak lagi berdasarkan pada otot atau energy melainkan pada informasi. Karena, proses manufaktur sekarang sedemikian kompleks sehingga tanah, bangunan, mesin-mesin tidak lagi menjadi bentuk utama modal melainkan justru informasi yang mengambil peran.
    Penyebaran informasi memang menjadi kunci kesuksesan mobile marketing yang dijalankan oleh maicih. Hal ini sesuai dengan apa yang diungkapkan dalam Yories Sebastian (pemilik yahoo OMG) bahwa seharusnya mobile marketing tidak hanya berorientasi pada SMS broadcast saja karena akan dianggap spam. Nyatanya, maicih telah mengambil cara pemasaran melalui mobile dengan cara yang lebih nyaman dan efektif karena memang iya, masyarakat Indonesia suka memastikan handphone mereka selalu dalam genggaman dan juga suka berkicau melalui twitter.

Sumber:

http://www.ciputraentrepreneurship.com/kuliner/8952-reza-nurhilman-sang-presiden-keripik-pedas-maicih.html
http://yorissebastian.com/mobile-marketing-is-not-just-sms-blast/

Tidak ada komentar: