Jumat, 30 November 2012

Menyelami Kreativitas Indonesia


Rempah-rempah boleh-lah pernah dirampas oleh penjajah, kesenian kita bisa diakui oleh negara lain. Tapi 1 hal yang tidak akan pernah habis adalah kreativitas. Memang sudah banyak perjuangan untuk membebaskan diri dari penjajah, memperjuangkan hak cipta kesenian budaya yang diklaim negara lain namun kreativitas bangsa tidak akan bisa diambil atau ditiru secara identik oleh negara lain. Inilah yang membanggakan dari Indonesia, bangsa-nya tidak pernah berhenti untuk berkreasi.
     Dalam sektor ekonomi, kreativitas saat ini menjadi suatu komoditi yang sangat menguntungkan dan mampu memberikan kontribusi secara signifikan bagi perekonomian negara. Geliat Usaha Kecil Menengah dan Industri Kreatif mulai mendapat perhatian serius dari pemerintah. Pemerintah menjadi begitu perhatian dalam pemberdayaan UKM dan industri kreatif ini karena secara fakta industri ini tidak tergantung hutang luar negri, menggunakan sumber daya lokal serta berorientasi ekspor.
        Penulis percaya bahwa insan di UKM serta industri kreatif ini memiliki nilai unik dalam mengembangkan usaha kreatif mereka yaitu mengusung kearifan lokal sehingga mampu membuat bisnis mereka sustainable. Sebagai contohnya adalah apa yang telah dilakukan para pelaku industri kreatif di desa wisata Kasongan Yogyakarta. Mereka yang terkenal dalam pembuatan kerajinan keramik dan gerabah ini harus memulai lagi bisnis mereka dari nol bahkan minus ketika gempa bumi di Yogyakarta pada 27 Mei 2006 telah menghancurkan usaha mereka.

sumber gambar: nvidiandy.blogspot.com 

      Meskipun telah hancur, masyarakat Kasongan berpikir bagaimana caranya supaya bisnis mereka mampu bangkit kembali meski sempat dalam waktu tiga bulan paska gempa tidak ada pergerakan sama sekali. Walau produk keramik dan gerabah berisiko mudah hancur ketika terjadi gempa namun mereka tetap fokus pada bisnis ini. Hal tersebut dilakukan karena secara filosofis, desa wisata Kasongan merupakan warisan dari Kyai Song, salah satu pengikut pangeran Diponegoro yang mengembangkan pembuatan gerabah dan tembikar di kawasan tersebut pada tahun 1675 untuk pembuatan peralatan dapur. Baru kemudian pada tahun 1875 mulai dikembangkanlah produk gerabah untuk celengan dan hiasan dinding. Sekarang mereka percaya bahwa tidak hanya kawasan kasongan saja yang diwariskan terhadap mereka melainkan semangat dan kreativitas nenek moyang mereka juga telah diturunkan pada mereka. Bahkan kini nilai ekspor produk Kasongan sudah jauh melampaui nilai ekspor sebelum gempa Mei 2006 silam dan prospek tersebut sudah tampak pada tahun 2009, sebuah perjuangan yang luar biasa.
      Penulis yang menulis artikel ini dalam rangka Lomba Blogging Marketeers, memiliki mimpi untuk bisa menyelami potensi-potensi kreatif lainnya di berbagai belahan Nusantara yang kaya akan ragam budaya ini. Terus kreatif dan semangat Indonesia-ku!

1 komentar:

Zainab mengatakan...

Setuju dengan penulis, kreatifitas tidak akan habis, selama kita terus dan terus mencari ide-ide baru. Tetap semangat ya! Good luck!