Rabu, 15 Oktober 2014

Berlo: Ketika Komunikasi Tidak Hanya Soal Berbicara



Dalam berbagai ruang lingkup pergaulan, baik di dunia kerja, dengan teman maupun keluarga, sering kita dengar bahwa komunikasi adalah kunci utama dalam membina sebuah hubungan. Lalu, apakah komunikasi hanya melulu soal berbicara?
                Penulis mencoba mengangkat teori model komunikasi menurut David K. Berlo. Penulis mencoba mengangkat teori model komunikasi menurut David K. Berlo. Melalui pemikirannya tentang model komunikasi, David K. Berlo mengungkapkan bahwa komunikasi itu saluran yang digunakan tidak hanya berpaku pada sebuah dialog atau tulisan saja. Pada model komunikasinya, Berlo menyampaikan bahwa terdapat unsur-unsur utama komunikasi yang dikenal dengan SCMR, yaitu Source (sumber), Channel (saluran), Message (pesan), dan Receiver (penerima). Selain 4 unsur utama tersebut, kelengkapan sebuah komunikasi juga didukung tiga unsur lain, yaitu Feedback (tanggapan balik), Efek , dan Lingkungan. Kolaborasi antar unsur itulah yang bagi Berlo akan mampu menyajikan sebuah konsep komunikasi yang ideal.

1. Sumber
Disebut juga informan atau pemberi informasi. Intinya dalam sebuah komunikasi, harus diawali dengan pihak yang memiliki informasi untuk disampaikan kepada pihak lain.

2. Pesan
Merupakan hal yang dibawa oleh sumber untuk disampaikan kepada audiens-nya

3. Saluran
Disebut juga sebagai media untuk menyampaikan pesan. Saluran di sini yang oleh Berlo telah dieksplorasi secara lebih meluas (lihat bagan)

4. Penerima
Merupakan pihak yang menerima informasi.

5. UmpanBalik
Adanya respon atau tanggapan dari penerima pesan,

6. Efek
Dalam suatu komunikasi, si sumber bisa saja menampilkan informasi yang memberikan efek kepada si penerima pesan, entah efek tersebut adalah: hanya sekedar tahu, atau berujung pada perubahan perilaku.

7. Lingkungan
Lingkungan bisa juga menjadi pendukung dalam efektif atau tidaknya penyampaian suatu pesan dalam komunikasi.

Dari empat unsur utama dan tiga unsur pendukung tersebut, dapat disederhanakan dalam bagan berikut:


Dari bagan model komunikasi ala Berlo tersebut, penulis menyimpulkan bahwa saluran/ media dalam berkomunikasi tidaklah hanya berupa verbal atau tulisan saja. Ternyata dengan penciuman, sentuhan, antusiasme dalam mendengar juga bisa menjadi saluran yang efektif dalam berkomunikasi. Oleh sebab itu kita juga sering mendengar tentang komunikasi non verbal seperti senyuman tanda orang senang atau mata melotot sebagai tanda terkejut/ marah.


Tidak ada komentar: