Rabu, 29 Oktober 2014

Public Relation: Bina Relasi Dengan Publik Mana?


Stigma yang berkembang di masyarakat saat ini mengenai peran seorang praktisi Public Relation masih banyak didominasi oleh perannya di kalangan publik eksternal. Padahal apabila melihat bagan yang disampaikan penulis di atas, banyak alur komunikasi yang perlu dijaga seorang praktisi PR di lingkup publik internal dengan rincian sebagai berikut:

Publik Internal:
  1. Pemegang saham: tugas PR terhadap pemegang saham adalah menyelaraskan keinginan antar pemegang saham terhadap misi perusahaan untuk meraih visi
  2. Direktur: tugas PR terhadap level direktur adalah mampu menjadi perwakilan direksi dalam menyampaikan keputusan perusahaan
  3. Manager: tugas PR terhadap para level manajerial adalah menggali informasi mengenai conflict of interest di antara staf dan bersama-sama para manajer mencari solusi atas hal tersebut
  4. Staf: tugas PR di antara staf adalah lebih kepada monitoring motivasi
  5. Pemerintah: tugas PR sehubungan dengan pemerintah adalah memahami aturan-aturan hukum yang berlaku di pemerintahan yang disesuaikan dengan pola kerja organisasi tempat PR tersebut bekerja
  6. Konsultan: seiring sejalan dengan konsultan untuk menjaga pola komunikasi poin 1-5 tersebut di atas.
  7. Vendor: PR bisa memberikan ide kepada manajemen organisasi untuk membina hubungan baik dengan vendor demi keberlangsungan organisasi

Pihak Eksternal:
  1. Konsumen/ audiens: PR wajib menyampaikan value organisasi kepada mereka supaya loyalitas sebagai audiens/ konsumen tetap terjaga
  2. Media: Hubungan organisasi dengan media perlu dijaga oleh praktisi Public Relation supaya ketika organisasi membutuhkan media sebagai penyampai informasi kepada khalayak maka proses tersebut akan dapat berjalan dengan lebih lancar
  3. Target: sekumpulan masyarakat yang akan diajak oleh PR untuk menjadi bagian sebagai audiens/ konsumen


Memang seringkali tugas PR diidentikkan dengan citra organisasi. Berdasar konsep yang disampaikan oleh penulis, maka bisa ditarik kesimpulan bahwa: Bagaimana cara PR menyampaikan citra organisasi kepada publik eksternal melalui bantuan media sangat dipengaruhi oleh alur komunikasi yang ada di lingkup publik internal dalam sebuah organisasi.

Tidak ada komentar: