Minggu, 12 Juli 2015

Inovasi Batik Kreasi KATUNA

Jogja sudah cukup terkenal sebagai kota "ladang batik". Di sisi lain, kreativitas juga merupakan hal yang kental di kota ini. Katuna, sebuah produk batik dari Jogjakarta yang memiliki inovasi berbeda dalam kreasi desainnya telah hadir menambah warna dalam industri kreatif di Jogja. 
     Yuvita seorang alumnus Institut Seni Indonesia telah mengembangkan brand Katuna sejak 2013. Bersama sang suami, Yuvita menyadari bahwa persaingan industri kreatif terutama untuk produk batik sangatlah tinggi di Jogja ini. Untuk itu, sepasang suami istri ini berpikir bahwa produk Katuna yang mereka kembangkan haruslah memiliki diferensiasi sehingga memiliki positioning yang kuat serta target pasar yang tepat. 
     Akhirnya, Katuna dikembangkan dengan ciri utama sebagai batik dengan teknik Shibori, sebuah teknik membatik khas Jepang yang kurang lebih proses pembuatannya adalah dengan cara celup-ikat. Teknik ini juga lebih dikenal dengan sebutan Tie-Dye.

Sumber: fanpage "Katuna Studio"

     Meski mengunggulkan batik Shibori, Katuna juga memiliki varian batik tulis maupun batik cap dengan motif tumbuhan atau buah-buahan. 
     Saat ini, Yuvita beserta suami menjalankan proses produksi di studio mereka yang terletak dekat ex-kampus mereka dulu (ISI) yakni di daerah Sewon-Bantul. Dalam memasarkan produknya, saat ini Katuna mendapatkan respon yang cukup tinggi dari netizen pengguna media sosial Instagram, kebanyakan konsumen adalah orang Jakarta yang memang menginginkan value dari setiap produk yang mereka konsumsi serta praktis dalam belanja online.


     Selain melakukan penjualan online, Katuna juga memasarkan produknya secara offline dengan mengikuti acara promo atau bazaar termasuk acara Pop-Up Space yang diadakan di GreenHost hotel Jogja pada 11-12 Juli 2015 ini.

1 komentar:

First Name mengatakan...

Halooo, Kak! Mau ikut jelajah Kalimantan GRATIS & dapetin MacBook Pro?

Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di http://bit.ly/terios7wonders2015

Jangan sampai ketinggalan, ya!