Minggu, 06 September 2015

Kabar Baru Bernama Harian Bernas

Nama koran Bernas dikenal penulis sejak kasus pembunuhan salah satu wartawannya yang bernama Udin belasan tahun silam. Sebagai salah satu "dedengkot" media cetak di Jogja, dalam satu dekade terakhir, kehadiran Bernas terasa kurang gaungnya di Yogyakarta. Setidaknya begitu menurut pengamatan penulis apabila dibandingkan dengan harian Kedaulatan Rakyat yang memang eksis sebagai koran tertua di Yogyakarta. Terlebih lagi KR telah bekerja sama dengan asosiasi periklanan untuk membentuk perhelatan akbar insan periklanan bernama Pinasthika yang biasa digelar tahunan. Kemudian, seiring dengan munculnya koran lain seperti Harian Jogja maupun Tribun Jogja, kehadiran Bernas Jogja semakin jarang terlihat.
        Salut ketika media cetak yang muncul sejak 1946 ini masih terus bertahan di tengah persaingan media yang begitu ketat. Sebagai apresiasi terhadap perjuangan Bernas dalam menjaga eksistensinya, di usia media ini yang ke-69, seorang pengusaha bernama Putu Putrayasa yang sebelumnya lebih dikenal sebagai entrepreneur di bidang properti mulai mengambil alih industri media cetak tertua kedua di Jogja ini. 
Edisi lama Bernas Jogja (sumber: wayang.co.id)


Menjadi "Harian Bernas" di usia ke-69 tahun
sumber: wayang.co.id

     Gebrakan awal di "lahir kembali-nya" Bernas ini adalah dimunculkannya promo: langganan Harian Bernas, Gratis Pasang Iklan. Mengingat digitalisasi semakin erat dengan kehidupan masyarakat, Harian Bernas-pun sudah menyiapkan portal berita online-nya yang kini versi Beta-nya sudah bisa diakses di harianbernas.com. Sebagai praktisi Public Relation, penulis menganggap pembaharuan dari Bernas Jogja yang kini menjadi Harian Bernas ini telah menjadi angin segar untuk memperluas cakupan publisitas bagi industri-industri yang mempercayakan kepada Ardhi Widjaya & Co untuk pembuatan strategi Public Relation-nya. 

Tidak ada komentar: