Selasa, 17 Mei 2016

The AXElerate & Scented Keenan Pearce


Membangun branding dengan story telling bukanlah hal yang asing lagi saat ini. Tapi, siapa bilang kalau alur branding dengan cara ini hanya cocok untuk segmentasi perempuan saja? Kita bicara tentang AXE, produk body spray deodoran yang segmentasinya didominasi oleh kaum adam ini mulai mengikuti alur story telling dalam kegiatan branding-nya.
     Bertahun-tahun kita disuguhi imej AXE sebagai merk deodoran  dengan aroma seducing, seperti ditampilkannya iklan tentang pria yang selalu menarik hasrat para wanita (secara seksual) setelah mereka menyemprotkan deodoran AXE ini pada badan mereka. Kini, AXE dengan cara yang lebih sophisticated, membangun cerita tentang karakteristik brand-nya melalui kampanye AXElerate. 
     Adalah Keenan Pearce, satu dari tiga endorser varian terbaru dari deodoran AXE ini. AXE yang mulai membranding produknya dengan kampanye cowok kalem, mengajak Keenan untuk membangun story telling akan imej baru AXE tersebut, ditambah lagi adanya sentuhan imaji sutradara Angga Dwimas Sasonggo dalam AXElerate Web Series makin menghidupkan nuansa elegan dalam cerita yang disajikan.

     Cerita yang diperankan Keenan dalam AXElerate Web Series, sudah tidak lagi menampilkan gaya cowok AXE yang hanya sebatas menonjolkan sex appeal semata. Dalam hal ini aroma AXE dicitrakan sebagai bagian dari gaya hidup akselerasi yang mendukung si aktor untuk membangun cita dan cintanya. AXE senantiasa hidup dalam setiap kisah yang dialami Keenan sebagai si aktor untuk mengiringi akselerasi hidupnya. Gambaran AXElerate yang dicitrakan AXEpun bukanlah hal yang instan karena cowok adalah sosok yang diharapkan penuh perjuangan, demikian pula story telling yang dikembangkan dalam web series tersebut.
     Selain Keenan Pearce, endorser lain yang dipercaya AXE antara lain Chicco Jericko dan Arifin Putra. Lalu menurut Anda, apakah kini AXE telah berhasil menggeser imej yang dulu sudah diciptakan dengan imej terkini berupa aroma cowok kalem?

Tidak ada komentar: