Minggu, 09 Oktober 2016

Sense of Story and Sex

Apa yang ada dalam benak Anda ketika ditanyakan soal alat kontrasepsi berupa kondom? Bisa jadi persepsi setiap orang akan berbeda, tapi mungkin kebanyakan akan menjawab untuk menjaga kualitas sex yang aman dan mencegah kehamilan. Lalu bagaimana kalau Anda ditanya, merk kondom apa yang paling Anda kenal? Penulis yakin, Anda bisa menjawab lebih dari 1 merk. Hanya saja ada satu merk yang khusus akan dibahas dalam tulisan kali ini, Durex.

Bahkan soal urusan sex, kini Durex bermain dengan simbol-simbol yang lebih halus. Dalam kampanye terbarunya yang digulirkan di dunia maya dengan hashtag #EnaknyaDilamain, Durex menggunakan tanda yang implisit berupa chemistry antara dua sejoli yang saling memiliki ketertarikan secara fisik (dan sex). Sebagai alat kontrasepsi yang berfungsi untuk menjaga hubungan sex secara aman dan sehat dengan demikian, Durex juga ingin menunjukkan bahwa produk kontrasepsi ini adalah sarana untuk memberikan ekspresi cinta kepada pasangan. Iya, bahwa karena cinta, seseorang harus saling menjaga bagi dirinya maupun pasangannya, salah satunya dengan berhubungan sex secara aman dan sehat.



#EnaknyaDilamain diwujudkan dalam pesan berbentuk cerita bersambung melalui channel video Youtube. Episode pertamanya yang baru tayang tanggal 8 Oktober 2016 ini mengisahkan dua sejoli, tampilan eksekutif muda yang bertemu di lift. Sepintas pikiran "liar" kita mungkin berpikir mereka akan melakukan aksi seperti Anastasia Steele dan Christian Grey dalam film Fifty Shades of Grey. Tapi ternyata tidak, mereka tampak tertarik satu sama lain namun masih malu-malu. Mereka seperti berusaha menghentikan waktu yang hanya singkat itu, hanya untuk mereka habiskan berdua saja. 

Video episode pertama tersebut diakhiri dengan masuknya "pengganggu" yang seolah-olah membuat mereka berpikir "bagaimana ya caranya kami bisa berinteraksi lebih lama dan tanpa gangguan?". Dari pertanyaan tersirat itu, seolah-olah Durex muncul sebagai solusi untuk memberikan waktu yang lebih longgar, leluasa untuk ekspresi cinta. Kini, Durex membuat iklan kondom tidak harus berhubungan dengan baju seksi, bahasa tubuh yang sensual maupun verbal yang bernada eksplisit. Jadi, apakah Anda juga menginginkan rasa #EnaknyaDilamain?

Tidak ada komentar: