Senin, 04 Juni 2018

Tantangan Public Relations Dalam Disrupsi Digital


Begitulah judul talkshow yang diadakan oleh Fakultas Ilmu Komunikasi - Universitas Mercu Buana Yogyakarta di hotel Dafam Fortuna Seturan pada Minggu, 3 Juni 2018. Talkshow yang sekaligus digabung dengan acara buka puasa ini dihadiri sekitar enam puluh mahasiswa dan alumni FIKOM UMBY.

Tiga pembicara dihadirkan dalam kesempatan tersebut yakni Daru Wibowo selaku ketua Perhumas Yogyakarta, Khairul Anwar sebagai perwakilan H3Y (Himpunan Humas Yogyakarta sekaligus MarComm Manager Royal Ambarrukmo dan Ardhi Widjaya - Managing Partners Ardhi Widjaya & Co - PR & MarComm Consulting.

Daru Wibowo banyak memaparkan tentang perubahan perilaku sebelum dan sesudah disrupsi digital. Seperti contoh jaman dulu, penanda tempat makan yang enak adalah banyak kalendernya. Namun sekarang orang akan lebih banyak mempercayai ulasan di google, trip advisor maupun portal sejenis lainnya.

Khairul Anwar menjelaskan tentang pentingnya eksposisi visual baik fotografi maupun video sebagai sarana pemasaran brand di dunia digital. Beliau banyak menjelaskan contoh yang digunakan oleh Royal Ambarrukmo, Hotel Tentrem dan juga Hyatt Regency.

Untuk melengkapi ketiga pembicara, Ardhi Widjaya menyampaikan tentang cara pengiriman pesan kepada netizen melalui dunia digital. Hal tersebut dapat diupayakan dengan pembuatan konten blog dan caption social media yang menarik. Selain itu pemilihan influncer atau KOL (Key Opinion Leader) di social media selayaknya tidak hanya mempertimbangkan nominal subscriber atau follower-nya saja, tapi sejauh mana influencer tersebut memiliki engagement yang tinggi dengan para followernya.

Kristina Andriyani, M.Ikom selaku Kaprodi FIKOM UMBY menyampaikan bahwa talkshow ini adalah bagian dari eksplorasi kemampuan komunikasi mahasiswa dalam ruang lingkup Public Relations. Hal itu meliputi dari koordinasi dalam perancangan event, komunikasi relasi dengan vendor dan juga event management.

Tidak ada komentar: