Senin, 10 September 2018

Eksplorasi SDM Milenial dengan Smart Class


Beberapa kali Ardhi Widjaya & Co pernah menemui ungkapan sebagian orang SDM yang menyampaikan ribetnya mengurusi SDM milenial. Saat pekerjaan ada SOP dan aturan, mereka merasa punya aturan sendiri, saat hasil kurang maksimal yang disalahkan instruksi yang kurang clear atau standardisasi manajemen yang menurutnya jauh dari ekspektasi si SDM milenial tersebut. Tidak jarang pula dari mereka yang menggunakan perusahaan sebagai ajang eksistensi semata "ini lho gue kerja di tempat famous which is banyak orang-orang keren kerja di sini". Giliran berhadapan dengan target, deadline dan aturan perusahaan mereka "keok". 

Meski demikian stereotype milenial, mereka juga memiliki energi yang tinggi dan ide yang cukup brilian untuk pengembangan perusahaan. Lalu, bagaimana caranya membuat mereka bisa "engage" dengan perusahaan termasuk dengan budaya dan aturan-aturannya? Salah satu cara menurut Ardhi Widjaya & Co, PR & MarComm consulting adalah bisa menggunakan metode smart class.

Inilah metode yang membuat mereka merasa bisa didengar, dilihat eksistensinya dan diketahui maunya (visinya) apa. Ajak mereka untuk membagi segala hal yang mereka ketahui dan menurut mereka, mereka cukup expert di bidang itu. Entah itu memotret, menulis konten, tips traveling hemat atau bahkan mengedit foto selfie terbaik dengan kamera "jahat" sekalipun. 

Biarkan mereka menyampaikan dengan gaya bahasa yang peer to peers meski mereka tidak hanya presentasi di hadapan rekan kerja sejawat tetapi juga di depan jajaran manajemen. Meskipun kadang materi yang disampaikannya tidak berhubungan langsung atau bahkan tidak ada hubungan sama sekali dengan pekerjaannya, setidaknya dengan merasa sudah "diakui kelebihannya" membuat mereka bisa lebih mau membaur dengan hal-hal hierarkis perusahaan.

Tidak ada komentar: