Langsung ke konten utama

The Exquisite Brands Exposure at Crazy Rich Asians


Sering memang kita mengetahui iklan yang disisipkan dalam adegan film. Tapi rasanya akan menjadi hal yang mengganggu bila pemain dalam film tersebut menampilkan aktivitas atau dialog yang benar-benar seperti menunjukkan sebuah iklan, seperti membayar belanjaan dengan kartu kredit hingga di-zoom jenis kartu kredit yang digunakan. Saat menonton film Crazy Rich Asians yang muncul sejak akhir Agustus 2018 lalu, entah iklan atau tidak tapi beberapa brand ternama yang muncul dalam film ini begitu menarik perhatian penontonnya.

  1. Vogue. Secara explisit, majalah high end ini memang tidak dimunculkan dalam film Crazy Rich Asians. Tapi namanya disebut di dalam cerita film ini. Pada bagian pemotretan keluarga sepupu Nick Young yang bernama Eddie Chen. Pada scene tersebut, Eddie menggerutu dengan istrinya yang hanya mampu melobi majalah Vogue HongKong padahal dia ingin foto keluarganya terpampang di Vogue Amerika. Sebagai sebuah media cetak, Vogue yang lahir di Amerika Serikat pada tahun 1892. Dalam The New York Times edisi Desember 2006, digambarkan Vogue sebagai "majalah mode yang paling berpengaruh di dunia
  2. Richard Mille. Bagi yang bermata jeli, coba perhatikan ada satu scene ketika Eleanor Young yang diperankan Michelle Yeoh mengenakan jam tangan vintage Richard Mille seri Daytona Chronograph. Richard Mille sendiri terbilang brand jam tangan mewah yang usianya masih "muda" dibanding produk serupa yang berusia senior. Didirikan oleh Richard Mille pada tahun 1999, sebelumnya, pria kelahiran tahun 1951 yang lulusan ilmu marketing tersebut pernah bekerja di perusahaan jam tangan lokal bernama Finhor lalu tahun 1981 perusahaan tersebut dibeli oleh perusahaan jam bernama Matra. Saat Finhor diakuisisi Matra, Richard Mille dijadikan co-founder untuk menjalankan bisnis tersebut.
  3. Rolex. Konflik pemeran pembantu dari sudut Astrid Leong dan suaminya Michael, mampu menarik perhatian tersendiri bagi penonton film ini, terutama pesan moral soal komunikasi pasangan dalam rumah tangga. Tidak hanya itu, konon adegan Astrid memberi hadiah ke Michael berupa jam tangan Rolex MK15 Oyster Newman produksi tahun 60an membutuhkan energi extra dibalik layar. Perlu penjagaan ekstra untuk jam tangan seharga US$ 17.8 juta tersebut.
  4. Marchesa. Ingin tampil berkesan sebagai "a valuable bitch", seolah-olah hal itu yang ingin ditunjukan tokoh Rachel Chu saat mengenakan gaun rancangan Marchesa pada scene pernikahan Amintara & Collin. Marchesa sendiri juga merupakan rumah mode yang terbilang masih muda karena didirikan pada tahun 2004 oleh Georgina Chapman & Keren Craig. Tentu hal ini berkesan bagi Marchesa ketika sebagai ikon fashion high end yang terbilang muda, dia mampu bersanding dengan brand-brand high end senior lainnya di film ini seperti Ralph Lauren, Dior maupun Gucci.
  5. Malaysian Proud. Ini bukanlah nama sebuah brand, tapi berbagai sumber menyampaikan bahwa tokoh sentral "prince of charming" si Nick Young dalam film ini mengenakan berbagai setelan hasil rancangan desainer lokal Malaysia. Meski demikian tidak dapat dipungkiri, segala outfit yang dikenakan Nick terlihat dapper & stunning.

Konon Singapore Airlines menolak menjadi sponsor film ini karena dikhawatirkan Crazy Rich Asians menjadi film yang kurang diminati. Akhirnya adegan kabin mewah dalam penerbangan kelas pertama armada fiktif bernama "Pacific ASEAN Airlines" didesain oleh desainer produk muda dari Indonesia yang bernama Teddy Setiawan, sepatutnya kita juga turut berbangga mengetahui berita ini.


Sumber:
https://id.wikipedia.org/wiki/Vogue_(majalah)
https://en.wikipedia.org/wiki/Richard_Mille
http://www.marchesa.com/about
https://www.msn.com/en-ph/entertainment/celebrity/7-things-you-didn’t-know-about-the-new-movie-crazy-rich-asians/ar-BBLTEnI
https://www.voaindonesia.com/a/karya-desain-teddy-setiawan-angkat-kemegahan-film-crazy-rich-asians/4572422.html

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Bercerita Leonie, Tako & Ruth Lewat Cupcakestory

  Pepatah lama pernah mengatakan “say it with flower!” Tapi sekarang, tiga ibu kreatif bernama Leonie, Ruth dan Tako dapat mengganti pepatah tersebut dengan “say it with cupcake!” Sebab produk cupcake dengan brand Cupcakestory yang mereka kreasikan memang menyajikan kue dalam wadah kecil – cup – yang dihiasi dekorasi penuh cerita sesuai dengan keinginan pemesannya, dikemas secara personal. Lalu, bagaimana usaha unik ini terbentuk dan apa latar belakang ketiga perempuan ini? Berawal dari Leonie, yang berlatar belakang wirausaha coffeeshop dan homestay yang ingin menjadi lebih produktif di masa pandemi. Perempuan bernama lengkap Leonie Maria Christianti ini sebenarnya sudah lebih dari satu dekade berkutat dengan dunia cupcake decorating namun belum pernah dibranding secara lebih serius. Saat pandemi muncul di quarter kedua 2020, Leonie memaksimalkan potensinya dengan mengadakan kelas online mendekorasi cupcake dan masih tanpa brand. Aktivitas yang dikerjakan Leonie membuat dua rekannya

SOCIAL JUDGMENT THEORY OLEH MUZAFER SHERIF

Apa yang muncul dalam benak Anda ketika mendapatkan tawaran kredit 0% dari sebuah produk kartu kredit? Bisa macam – macam, mulai dari muncul pertanyaan “Do I need this?”, nanti kalau terlambat pembayaran bunganya akan membumbung, kok bisa bunga 0%? Ah jadi curiga sama banknya nih, bagus dan menarik (sekedar pernyataan begitu saja) atau malah “Aku mau!”. Dari beberapa frasa tersebut, mana yang menurut Anda paling sesuai dengan diri Anda? Dengan begitu, dapat diketahui mengenai Teori Penilaian Sosial (Social Judgment Theory) yang muncul dari perspektif Anda tentang kredit bunga 0% kartu kredit tersebut. Social Judgment Theory (selanjutnya disebut SJT) dipopulerkan oleh Muzafer Sherif, seorang psikolog yang berasosiasi dengan Oklahoma University (meninggal 16 Oktober 1988). Teori ini berarti sebuah penilaian atau pertimbangan atas pesan yang diterima dengan membandingkannya terhadap isu terkini. EGO LATITUDES: ACCEPTANCE, REJECTION & NON COMMITMENT Ungkapan – ungkapan

Kaleidoscope 2021 – Fearless to Step Ahead

  Perputaran bisnis di tahun 2021 ini tantangannya lebih terjal, terutama dengan kemunculan kebijakan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) berlevel di semester kedua-nya. Seperti prediksi tahun lalu, kami banyak mengerahkan energi konsultansi di ranah hubungan internal dan manajemen krisis untuk mempertahankan keberlangsungan energi dan semangat klien dalam menjalankan bisnisnya. Februari-April tahun ini menjadi bulan di mana kami nyaris melayani klien tanpa libur, bisnis sempat memiliki perkembangan yang baik pada momen tersebut. Bagaimanapun juga, sebagai Public Relations & MarComm Consulting, kami sungguh menikmati fluktuasi dan dinamika gerakan ini. Terima kasih para klien dan project yang telah membersamai kami. Berikut rangkuman kaleidoskop Ardhi Widjaya & Co selama tahun 2021.   PROJECTS OUTLOOK Suwatu by Mil & Bay Restauran yang berada di perbukitan Sumberwatu daerah Prambanan ini cepat mendapat antusiasme pasar karena pemandangannya yang ind