Kamis, 01 November 2018

Beriklan Tanpa "Ngiklan" Via Native Advertising


Di dunia publikasi konvensional, tentu kita mengenal istilah advertorial.Yakni sebuah iklan yang terpampang di media cetak seperti surat kabar atau majalah dalam bentuk menyerupai sebuah artikel. Biasanya advertorial ini diberi tanda kolom khusus sebagai pembeda antara berita umum dengan berita iklan.

Kini, ketika perkembangan teknologi memunculkan new wave media sebagai wujud disrupsi dunia digital, advertorial hampir nyaris terlihat seperti benar-benar sebuah berita dalam sebuah portal online. Inilah yang oleh para ahli digital marketing sebut dengan Native Advertising.

Jika dalam advertorial media cetakkonvensional pembaca sudah diberi tanda bahwa materi tersebut berupa iklan, berbeda halnya dengan native advertising. Konsep iklan yang muncul sebagai artikel dalam portal berita online ini benar-benar menyuguhkan informasi yang erat hubungannya dengan insight maupun kebutuhan netizen (masyarakat) sehari-hari. Konten atau materi yang disuguhkan begitu mengalir informasinya hingga diberi klimaks berupa promosi brand yang berhubungan dengan konten berita atau informasi tersebut.

Salah satu contoh Native Advertising yang cukup unik adalah pembuatan microsite ceritatemanmakan.hipwee.com. Dalam kontennya, disampaikan tentang cerita unik soal hubungan pertemanan dari yang gemar makan bersama,hingga jadi sahabat atau bahkan jadi pacar. Semua ulasan informasi dan story telling yang disampaikan oleh microsite dari hipwee tersebut ternyata adalah untuk mempromosikan Bir Bintang Radler 0%.


Proses pengolahan sebuah Native Advertising, untuk mencapai minimal kepada awareness target audiens, secara ringkas meliputi beberapa hal sebagai berikut:
  1. Memilih media online berdasarkan segmentasi konsumen
  2. Menentukan grand issue yang akan digulirkan untuk menyentuh insight dari para target konsumen
  3. Mengklasifikan grand issue ke dalam beberapa sub tema konten yang relevan
  4. Membuat call-to-action supaya target konsumen dapat bertindak sesuai dengan yang diinginkan oleh brand yang sedang berpromosi tersebut.
Saat ini, sebagai PR & MarComm Consulting, Ardhi Widjaya & Co juga bertindak sebagai eksekutor content marketing untuk kebutuhan komunikasi brand klien di ranah digital melalui platform blog di website perusahaan milik para klien kami. Pola kerja ini merupakan hasil adaptasi perilaku konsumen yang sudah banyak "eksis" di dunia digital dan mencari segala sesuatu informasi yang dibutuhkannya melalui mbah Google.


Tidak ada komentar: