Minggu, 27 Januari 2019

Cara PR Memahami Visi Perusahaan



Visi perusahaan dibentuk untuk menciptakan cita-cita, apa yang ingin diraih oleh perusahaan. Para pendiri perusahaan membentuk visi tentu bukan hanya sebatas angan-angan. Sebab cita-cita adalah tujuan yang hendak dicapai dengan proses melalui misi perusahaan.
      Dalam hal mengerti visi perusahaan, terkadang banyak tim yang kurang memahami pentingnya bekerja dengan mengacu pada visi sebagai tujuan perusahaan. Seorang praktisi PR dapat membantu mensinkronkan visi perusahaan dengan misi yang harus dijalankan segenap kerabat kerja. Dengan demikian, seorang praktisi PR perlu melakukan empat langkah penting ini dalam menentukan pesan yang akan disinergikan dengan misi kerabat kerja (Gregory, 2004):
1.     Analisislah rencana bisnis. Setiap pimpinan perusahaan sering menyampaikan cita-cita yang begitu tinggi. Mereka juga sering mengungkapkan rencana-rencana pengembangan yang ingin dicapai perusahaannya. Sebagai seorang praktisi PR, saat menerima informasi tersebut dari pemilik atau pimpinan perusahaan, hendaknya piawai dalam membuat analisis bisnis. Dengarkan dengan seksama segala hal yang ingin dicapai oleh pimpinan, klasifikasikan dalam skala prioritas mana yang jadi cita-cita korporasi dan mana yang jadi cita-cita pribadi pimpinan. Lalu usulkanlah visi yang sesuai dengan kepentingan korporasi. Sampaikan penjelasan dengan rasional dan logis serta santun supaya pimpinan dapat menerima pemahaman tersebut.
2.    Terjemahkan konsep yang sulit ke dalam bahasa yang mudah dimengerti.  Setiap pimpinan perusahaan memiliki gaya penyampaian tersendiri dan mungkin cenderung unik. Sebisa mungkin kita tampung semua gambaran cita-cita yang diinginkan untuk dicapai oleh perusahaan. Kemudian buat rangkuman yang lebih sistematis dengan bahasa yang runtut dan mudah dipahami.
3.  Identifikasi berbagai audiens internal. Tim yang sudah dipilih oleh perusahaan adalah pasukan yang akan diarahkan untuk mencapai visi perusahaan. Dengan demikian, misi yang harus mereka jalankan, sesuai dengan kompetensi masing-masing dan dapat berjalan optimal. Seorang praktisi PR diharapkan mampu mengidentifikasi karakteristik maupun kompetensi dari audiens internal dalam hal ini SDM (Sumber Daya Manusia) khususnya supaya mereka dapat sinergi dalam upaya meraih visi perusahaan.

4. “Ujilah” pesan-pesan yang diambil dari rencana bisnis pada berbagai audiens untuk meyakinkan bahwa pesan tersebut dimengerti. Setelah mengidentifikasi karakteristik maupun kompetensi audiens internal dalam sebuah korporasi, layaknya si praktisi PR menguji pelaksanaan pesan-pesan dari rencana bisnis yang sudah dibuat. Pancing para tim tersebut untuk mengeksplorasi ide mereka dalam menjalankan misi korporasi untuk meraih visi. 

Sumber Pustaka
Gregory, Anne. 2004. Public Relations Dalam Praktik. Erlangga: Jakarta

Tidak ada komentar: