Selasa, 03 September 2019

Sentuh Sindrom FOMO Dalam Pemasaran

Sindrom FOMO yang merupakan singkatan dari Fear Of Missing Out adalah kondisi ketika seseorang takut dianggap kudet (kurang update), tidak kekinian apalagi trendy. Mengingat fenomena dunia maya yang kian cepat dengan munculnya informasi membuat masyarakat digital (netizen) makin mudah terdorong dalam sindrom FOMO tersebut.

Psikologi berperan besar dalam banyak kampanye maupun promosi yang sukses dan FOMO adalah salah satu strategi psikologis terbesar yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan keberhasilan upaya promosi. FOMO menjadi sebuah kekuatan ketika konsumen saat akses gadget mereka dan mendapat informasi baru mereka merasa “kok si ini sudah ngikutin tren itu sih”. Ini berlaku untuk pengguna dari semua kelompok umur.

Pengguna yang mengalami FOMO lebih cenderung terlibat di media sosial, dan dapat didorong untuk melakukan pembelian dipengaruhi oleh rasa ketakutan tersebut. Karena itu, ini merupakan alat yang sangat berguna bagi pemasar yang tidak boleh diabaikan.
Terdapat empat trik menarik dalam menjalankan strategi FOMO Marketing, apa saja?

Mendesak & Urgent!
Buat konsumen merasa terdesak kalau tidak segera mengambil keputusan mengonsumsi produk tersebut. Jadikan keputusan membeli tersebut adalah hal urgent yang layak untuk diambil. Contoh strategi ini terdapat pada proses peluncuran sepatu Adidas Yeezy 350 V2 Black bulan Juni 2019 silam yang terjual habis di outlet Daily Dose – Mall Grand Indonesia. Antusiasme konsumen sedemikian riuh karena produk hasil kolaborasi antara Adidas dengan penyanyi HipHop Kanye West ini diproduksi secara terbatas.

Mewakili Perasaan
Membawa target konsumen akan sebuah cerita yang menyentuh perasaannya akan menjadi hal yang menarik minat beli. Contohnya adalah konsep native advertising yang saat ini marak dijalankan oleh portal online seperti idntimes atau hipwee. Mereka mengawali iklan dengan memberikan berita atau informasi yang dekat dengan isu sosial netizen, lalu diakhiri dengan closing berupa sinkronisasi isu di awal informasi terhadap value dari sebuah brand atau produk.  

Promosikan Pengalaman dari suatu Produk
Milenial lebih menghargai pengalaman daripada menilai produk. Ini membuat acara promosi, termasuk acara seperti penjualan atau peluncuran produk baru, lebih mudah dari sebelumnya. Tidak ada yang mau ketinggalan sesuatu yang terjadi. Ini adalah bagian dari alasan orang berbaris berjam-jam untuk iPhone baru setiap tahun, bahkan jika iPhone lama mereka masih berfungsi — jika ada yang baru, mereka tetap tidak mau ketinggalan.
Konten buatan konsumen juga bisa ikut berperan di sini, mereka akan menunjukkan pengalaman sebagai  pelanggan dengan produk Anda yang bisa Anda bagikan di media sosial.

Memanfaatkan Eksklusivitas
Orang secara alami ingin diundang untuk bergabung dengan grup eksklusif. Eksklusivitas dapat menghasilkan pelanggan yang lebih loyal, serta menginspirasi rasa takut ketinggalan. Kelangkaan dan eksklusivitas juga bekerja sama dengan baik, dan pemikiran bahwa sesuatu itu eksklusif akan membuat pengguna lebih tertarik untuk mendaftar.
Contoh eksklusivitas adalah termasuk menawarkan sampel produk kepada hanya beberapa pelanggan terpilih (endorser) sebelum diluncurkan secara resmi.


Ketakutan bisa menjadi motivator yang kuat, terutama ketika ada ketakutan umum di antara target audiens yang bisa Anda pasarkan. Memanfaatkan ketakutan kehilangan yang sangat lazim dalam upaya pemasaran Anda dapat membantu memberi Anda pelanggan baru dan jalur laba yang lebih besar, terutama ketika Anda memanfaatkan strategi seperti menerapkan urgensi dan kelangkaan serta memanfaatkan bukti sosial. Pengguna tidak ingin ketinggalan apa pun, jadi pastikan mereka tahu mengapa mereka tidak ingin ketinggalan dengan brand yang Anda ciptakan.

Tidak ada komentar: