Senin, 28 September 2009

Pemimpi(n)

sumber gambar - http://www.tembi.org/bothekan/2008-10-002.jpg


Seorang pemimpin pada setiap sektor, seharusnya memiliki level kecerdasan emosi yang lebih tinggi daripada bawahannya.
Apabila seorang pimpinan justru terpancing oleh emosi bawahannya yang meledak - ledak dan justru ditanggapi dengan lebih meledak - ledak lagi, kalo kayak gini mana bawahan, mana atasan, coba?.
.
Menurut gw, staf adalah aset berharga setiap perusahaan dimana naik turunnya profit akan sangat dipengaruhi oleh kinerja mereka.
.
Leader yang down to earth bukan berarti akan terlihat ngesot dan dijadikan mainan oleh staf mereka. Tapi leader seperti ini akan terlihat lebih elegan dan berusaha mengatur stafnya untuk bisa concern terhadap jobdesc mereka dan achieve atas target kinerja mereka sendiri tanpa adanya celoteh yg berkesan otoriter.
.
Secara signifikan berbeda dengan seorang leader yang masih redundant (rancu) dengan stereotype "kayak gimana sih seorang pemimpin?" Tipe pemimpin dadakan seperti ini akan mengira bahwa dengan muka garang dan komando penuh atas otoritasnya akan mampu menstimulasi kerja para bawahannya dan dihormati atas posisinya. Menurut gw, seorang leader harus sudah punya banyak triumph (tidak hanya victory points): kemenangan atas mengontrol emosi bawahannya karena emosinya sendiri sudah berada pada posisi proporsional sehingga mampu mengajak para staf tersebut untuk achieve terhadap target kinerja mereka masing - masing. THAT'S GONNA BE THE REAL TRIUMPH.

Tidak ada komentar: