Rabu, 05 Mei 2010

Sendiri dalam “Pesta”


Beberapa waktu yang lalu aku membaca artikel di blog milik Haris, temanku SMA yang menulis tentang suatu istilah psikologi bernama Jouissans, semoga aku tidak salah menulisnya. Waktu itu Haris mengambil tokoh Rebecca Blomwood dalam Confessions of A Shopaholic sebagai studi kasus. Rebecca, oleh Haris disebut mengalami –jouissans yaitu sesuatu yang dia lakukan dengan menggebu – gebu untuk memenuhi kepuasannya namun setelah terpenuhi ada sisi yang dirasa kosong sehingga dia selalu ingin melakukannya lagi: gila belanja. Anyhow, thanks for Haris buat artikelnya, that was really enrich me.

Lajang kota dengan segala problematikanya, hal itulah yang diangkat dalam novel Sophie Kinsella yang akhirnya difilmkan oleh Jerry Buckheimmer tersebut. Membahas masalah yang dialami lajang, menurutku memang tidak lepas dari istilah jouissans. Contoh kasus lalin, bisa seperti obsesi dalam mengejar karir, ambisi untuk mempercantik atau memperindah diri dan satu hal yang ingin aku angkat lebih dalam adalah tentang ambisi akan sex sebagai usaha mewujudkan eksistensi sebagai lajang perkasa (diorientasikan untuk lajang laki – laki).

“Aku mungkin melakukan free sex dengan rekan one night stand atau a hi-class slut yang tentu aja aku harus ngumpulin kocek dulu kalo mau ngedapetinnya sih, tapi aku pengen cewek yang aku nikahi nanti adalah seseorang yang sangat aku cintai dan tentunya dia masih virgin...” Wow, ada yang berkata seperti itu padaku secara enteng sambil menunjukkan sekotak kondom bertuliskan “earthquake”, apa maksudnya kondom ini bisa membuat gempa bumi? Yah sebut saja semacam gempa bumi lokal. Aku memang bukan manusia dan laki – laki yang sempurna, di satu sisi, terima kasih telah dipercaya untuk mendengar cerita semacam itu, tapi aku pikir dia mengalami satu hal apa yang disebut jouissans itu tadi.

Dalam analisisku, apa yang dialami oleh si pencerita ke aku ini, seolah – olah dalam pikirannya dia (yang terbaca olehku) ‘Aku ingin seorang perempuan mampu mencintaiku apa adanya, tidak melihat kekuranganku ini, tapi aku menyenangi hal ini (ML everywhere), kalau belum ada yang mampu melihat isi hatiku, ya sudah aku akan tetap begini...(free-safe sex kemana – mana)” Dan dia akan melakukan itu di saat dia merasa hatinya –sepi- selanjutnya merasa puas dan sepi lagi sambil jauh di hatinya dia bergumam “ayolah, ada dong cewek baik – baik yang melihat sisi baikku, biar aku bisa berhenti”

Aku jelas tidak bisa memberi solusi hanya melalui sebuah media tulisan seperti ini. Karena hidup adalah pilihan, bila seseorang sudah menentukan sesuatu yang ingin dijalaninya, ya dia harus dan mau bertanggung jawab terhadap jalan yang sudah dia pilih sendiri.


Rabu malam 20.00, angkringan Wijilan Jogja

Tidak ada komentar: