Langsung ke konten utama

Apa Co-Creation Cosmetics Pilihan Netizen?



Tidak dapat dipungkiri jika penampilan selebritis yang memukau akan membuat publik terpesona dan cenderung menginginkan penampilan seperti mereka. Berdasar insight itulah, banyak pemilik brand kecantikan melakukan co-creation yakni memunculkan rangkaian seri produk tertentu yang disejajarkan dengan citra selebritis yang dianggap sesuai dengan konsep produk kecantikan tersebut.

Berdasar data penelitian yang disusun oleh JAKPAT, terdapat 5 produk kosmetik dengan co creation terfavorit versi Netizen di sepanjang 2018. Berikut akan diulas satu persatu oleh Ardhi Widjaya & Co - PR & MarComm Consulting.

1. Maybelline - Gigi Hadid
Meski co-creation antara Nature Republic dan EXO sempat heboh, namun ternyata posisi pertama yang difavoritkan netizen adalah kolaborasi antara Maybelline & Gigi Hadid. Trend riasan yang disajikan dalam co-creation ini dari segi desain dan detail dari ketiga koleksi rias Maybelline ini mengungkap kisah kehidupan Gigi Hadid dan transisi gaya hidupnya dari Los Angeles ke New York City. Ternyata, kekasih Zayn Malik ini dianggap paling inspirasional bagi netizen Indonesia dari segi tata riasnya.

2. Kylie Cosmetics - Kim Kardashian
Istri Kanye West ini dipercaya membawakan co-creation Kylie Cosmetics untuk lipstik nude series KKW. KKW dari Kylie Cosmetics Crème Liquid Lipstick Collection memiliki cakupan warna yang tipis hingga sedang yang dapat berpadu cantik berdasarkan intensitas bibir yang diinginkan perempuan muda-dewasa Formula crème unik ini mengandung bahan pelembab untuk hasil yang mewah dan lembut. Memberikan kilau alami dan terasa sangat ringan di bibir.

3. Etude - Red Velvet
Girl Band Korea "Red Velvet" pada awal 2018 dipercaya untuk mengusung brand Lipstic Matte produksi Etude House. Matte Chic Lip lacquer tersebut memiliki lima varian yang diminati netizen remaja dan diberi nama sesuai nama personel Red Velvet yakni Irene Red, Seulgi Burgundy, Yeri Pink, Joy Grapefruit dan Wendy Brown.

4. Nature Republic - EXO
EXO sudah beberapa tahun terlibat kontrak co-creation dengan Nature Republic. Meski personil grup musik ini adalah laki-laki namun peminat produk skin care dan kosmetik-nya dari kaum hawa sangatlah banyak.

5. Elshe Skin - Tasya Farasya
Kita boleh berbangga ketika produk lokal juga menjadi unggulan netizen. Co-Creation produk skin care dari Elshe Skin dengan beauty social media influencer Tasya Farasya mampu memukau banyak penggemar dunia kecantikan di Indonesia. Co-Creation untuk produk ini menampilkan seri matte lipstick dengan warna nude collection. 

Komentar

Anonim mengatakan…
I have been exploring for a bit for any high quality articles
or blog posts in this sort of area . Exploring in Yahoo I
ultimately stumbled upon this site. Studying this information So i am
satisfied to exhibit that I've an incredibly good uncanny feeling I discovered just what I needed.
I so much for sure will make sure to don?t put out of your mind this web
site and give it a glance on a constant basis.

Postingan populer dari blog ini

SOCIAL JUDGMENT THEORY OLEH MUZAFER SHERIF

Apa yang muncul dalam benak Anda ketika mendapatkan tawaran kredit 0% dari sebuah produk kartu kredit? Bisa macam – macam, mulai dari muncul pertanyaan “Do I need this?”, nanti kalau terlambat pembayaran bunganya akan membumbung, kok bisa bunga 0%? Ah jadi curiga sama banknya nih, bagus dan menarik (sekedar pernyataan begitu saja) atau malah “Aku mau!”. Dari beberapa frasa tersebut, mana yang menurut Anda paling sesuai dengan diri Anda? Dengan begitu, dapat diketahui mengenai Teori Penilaian Sosial (Social Judgment Theory) yang muncul dari perspektif Anda tentang kredit bunga 0% kartu kredit tersebut. Social Judgment Theory (selanjutnya disebut SJT) dipopulerkan oleh Muzafer Sherif, seorang psikolog yang berasosiasi dengan Oklahoma University (meninggal 16 Oktober 1988). Teori ini berarti sebuah penilaian atau pertimbangan atas pesan yang diterima dengan membandingkannya terhadap isu terkini. EGO LATITUDES: ACCEPTANCE, REJECTION & NON COMMITMENT Ungkapan – ungkapan

Segmentation & Consumer Behavior

Masih relevankah saat ini kalau kita membuat segmentasi pasar berdasar Social Economic Strata (SES) saja? Seperti menengah ke atas dan menengah ke bawah. Bagi penulis, saat ini meski secara finansial memiliki kemampuan daya beli namun belum tentu bisa dikategorikan segmentasi pasar yang dituju oleh sebuah merk. Berdasar pengalaman menjalani konsultasi di beberapa klien, perilaku konsumen atau consumer behavior menjadi hal kuat yang melandasi terbentuknya segmentasi pasar. Dalam artikel ini, konsep consumer behavior sendiri akan dibahas tidak hanya sebatas proses si konsumen dari mulai mengenal, memilih hingga memutuskan mengkonsumsi suatu produk melainkan perilaku yang menjadi kebiasaannya dalam menjalankan aktivitasnya dan berhubungan dengan suatu produk yang sedang berupaya menentukan segmentasi pasarnya.  Seperti yang terjadi di ranah pemasaran online yakni e-commerce. Untuk produk yang dijual di portal e-commerce bisa jadi sama antara portal satu dengan yang lainnya. N

Apalah Arti Sebuah Nama (Merek) ?

Sebutkan apa yang ada dalam benak Anda ketika mendapat daftar informasi sebagai berikut: Obat masuk angin Sabun pencuci piring Deterjen pakaian Apakah Anda menjawab: Tolak Angin, Sunlight dan Rinso? Atau setidaknya daftar merek itu yang ada di benak penulis ketika mendapatkan daftar informasi tersebut di atas. Sekarang coba kita berandai-andai ketika kita sudah bertemu dan berkenalan dengan seseorang namun ketika bertemu kembali, orang tersebut tidak ingat dengan nama kita. Walaupun suasana tersebut akan menjadi an awkward moment,  tidak ada salahnya bagi kita untuk kembali memperkenalkan diri, itulah yang disebut bagian dari fungsi marketing.       Bisa dibilang ini adalah sebuah kesuksesan ketika sebuah nama merek berada dalam top of mind audiens. David Aaker dalam buku Managing Brand Equity mendefinisikan nama merek sebagai indikator utama dari merek serta dasar bagi awareness pelanggan terhadap merek dan usaha komunikasi yang dilakukan perusahaan terhadap merek.